Riset  

Delapan dari 10 orang Saudi ingin wanita mengemudi

Delapan dari 10 orang Saudi ingin wanita mengemudi: Jajak pendapat Arab News/YouGov - Artikel Pendidikan dan Kajian Islam

Sodikin.ID – Delapan dari 10 orang Saudi ingin wanita mengemudi: Jajak pendapat Arab News/YouGov.

Hampir delapan dari 10 orang Saudi yang tinggal di Kerajaan setuju dengan keputusan untuk mengizinkan perempuan mengemudi, dengan mayoritas perempuan mengatakan mereka berencana untuk mengajukan izin, menurut jajak pendapat Arab News/YouGov.

Jajak pendapat yang melibatkan lebih dari 500 orang dewasa mengungkapkan model mobil yang disukai di kalangan wanita Saudi dan menemukan bahwa sebagian besar berpikir mengemudi akan “mengubah” hidup mereka.

Raja Salman bulan lalu mengeluarkan dekrit yang akan memungkinkan perempuan untuk berada di belakang kemudi pada Juni tahun depan. “Larangan” saat ini dianggap sebagai masalah sosial di Kerajaan, karena tidak ada hukum atau perintah agama yang melarang perempuan mengemudi.

Jajak pendapat Arab News/YouGov, yang dilakukan pada awal Oktober, menemukan bahwa 95 persen orang Saudi menyadari keputusan untuk mengizinkan perempuan mengemudi, dengan reaksi yang umumnya positif terhadap langkah tersebut. Sampel adalah perwakilan dari populasi Saudi dewasa online dalam hal usia dan jenis kelamin.

Baca Juga:  Role Model Memacu Minat Siswa dalam Ilmu Komputer

Sebanyak 77 persen orang Saudi yang disurvei mengatakan mereka setuju dengan keputusan untuk mengizinkan wanita mengemudi – meskipun langkah itu lebih populer di kalangan wanita daripada pria. Tujuh dari 10 laki-laki setuju bahwa perempuan harus memiliki hak untuk mengemudi, dibandingkan dengan 82 persen perempuan.

Kebebasan bergerak bagi perempuan dan keyakinan bahwa mengemudi “adalah hak asasi manusia” adalah alasan utama yang dikutip oleh mereka yang setuju dengan keputusan untuk mencabut larangan mengemudi.

Tetapi di antara mereka yang tidak setuju dengan langkah tersebut, 54 persen percaya “tidak aman bagi perempuan untuk mengemudi,” sementara 36 persen mengatakan “itu bertentangan dengan tradisi budaya lokal.”

Ketika ditanya tentang dampak mengemudi wanita, sebagian besar faktor ekonomi dikutip oleh pria dan wanita Saudi yang disurvei.

Empat dari 10 mengatakan langkah itu akan membantu meningkatkan ekonomi, sementara 35 persen mengatakan akan memungkinkan lebih banyak perempuan untuk bekerja.

Baca Juga:  Teknik Pengumpulan Data Dalam Penelitian Atau Riset

Jajak pendapat tersebut menggambarkan bagaimana keputusan tersebut akan berdampak besar pada masyarakat, dengan dua pertiga wanita yang ditanyai mengatakan bahwa itu akan secara signifikan “mengubah” hidup mereka, dan setengahnya mengatakan itu akan memungkinkan mereka untuk mulai bekerja dengan lebih mudah.

= Advertisement =

Faisal J. Abbas, pemimpin redaksi Arab News, mengatakan bahwa jajak pendapat itu mengungkapkan arti sebenarnya dari keputusan “bersejarah” bagi masyarakat Saudi.
“Mencabut larangan mengemudi adalah langkah terbaru dalam serangkaian reformasi yang sedang berlangsung di Kerajaan, baik sosial maupun ekonomi. Tapi perubahan ini, bisa dibilang, akan memiliki dampak positif terbesar pada kehidupan sehari-hari warga,” kata Abbas.

“Salah satu temuan yang paling terungkap dari survei Arab News/YouGov adalah bahwa kebanyakan wanita yang berencana untuk berada di belakang kemudi akan melakukannya untuk mulai bekerja.

“Itu akan membuat lebih banyak wanita berpendidikan tinggi Kerajaan menemukan pekerjaan yang memuaskan, meningkatkan pendapatan rumah tangga, dan membantu memenuhi tujuan ekonomi ambisius Arab Saudi untuk menghilangkan ‘ketergantungan’ pada minyak.”

Baca Juga:  Teknologi Terbaik Menghasilkan Hasil Belajar yang Lebih Baik

Industri otomotif juga dapat mengharapkan dorongan finansial besar-besaran dari langkah untuk mengizinkan wanita mengemudi, dengan 85 persen wanita Saudi yang berencana mengemudi mengatakan mereka akan membeli mobil, jajak pendapat tersebut mengungkapkan.

Model anggaran disukai, dengan 44 persen mengatakan mereka berharap untuk menghabiskan hanya SR40.000 ($ 10.666) atau kurang untuk sebuah motor.

Sedan berukuran sedang adalah yang paling disukai di kalangan wanita Saudi, dengan Toyota, BMW dan Jeep disebut di antara merek teratas, jajak pendapat menemukan.

Warna mobil teratas yang dipilih adalah hitam (29 persen) dan putih mutiara (12 persen) dengan yang paling tidak populer adalah merah muda, abu-abu dan coklat.

Artikel Pendidikan dan Riset tentang Delapan dari 10 orang Saudi ingin wanita mengemudi: Jajak pendapat Arab News/YouGov

= Advertisement =

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.