Akun Pengecekan ‘Cerdas’ Google yang Akan Diluncurkan

Akun Pengecekan ‘Cerdas’ Google yang Akan Diluncurkan. Ya, Google berencana untuk meluncurkan rekening giro tahun depan melalui kode proyek bernama “Cache,” The Wall Street Journal pertama kali melaporkan pada hari Rabu.

“Kami sedang menjajaki bagaimana kami dapat bermitra dengan bank dan serikat kredit di Amerika Serikat untuk menawarkan rekening giro cerdas melalui Google Pay, membantu pelanggan mereka mendapat manfaat dari wawasan berguna dan alat penganggaran, sambil menyimpan uang mereka di akun yang diasuransikan FDIC atau NCUA-diasuransikan , “kata juru bicara Google dalam pernyataan yang diberikan kepada E-Commerce Times oleh Craig Ewer, Manajer Komunikasi, Belanja & Perjalanan.

“Mitra utama kami hari ini adalah Citibank dan Stanford Federal Credit Union, dan kami berharap dapat berbagi rincian lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang,” kata juru bicara itu.

Akun tersebut akan membawa merek mitra lembaga keuangan Google, dan perusahaan akan menyerahkan “saluran keuangan dan kepatuhan” kepada mitranya, Caesar Sengupta, yang memimpin upaya pembayaran Google, mengatakan kepada WSJ .

Misalnya, Google akan menghadirkan antarmuka, dan Stanford Federal Credit Union akan mendukung akun tersebut .

“Kami percaya pengetahuan peraturan dan keuangan mitra kami merupakan pelengkap yang hebat bagi pengalaman kami dalam membangun alat dan teknologi yang bermanfaat bagi pengguna kami,” kata juru bicara Google.

Akun Pengecekan ‘Cerdas’ Google : Jarak aman

Pendekatan ini “cerdas, karena harus membuat mereka keluar dari baku tembak regulator yang telah kesal tentang cryptocurrency Facebook,” komentar Rob Enderle, analis utama di Enderle Group.

Masuk langsung ke perbankan “akan menjadi bencana besar bagi Google dan kemungkinan akan memicu upaya untuk memecah mereka,” katanya kepada E-Commerce Times.

Regulator antitrust di Uni Eropa sedang menyelidiki rencana Facebook untuk meluncurkan mata uang kripto Libra-nya, dan anggota parlemen Amerika Serikat telah mencerca CEO Mark Zuckerberg atas batubara di Kongres.

Konsumen yang menggunakan layanan Google akan mengakses akun giro mereka melalui Google Pay.

Tim Google Pay “telah bekerja selama bertahun-tahun untuk membantu menghasilkan uang yang sederhana dan dapat diakses untuk pengguna kami, dalam kemitraan erat dengan bank, serikat kredit, dan sistem peraturan dan keuangan yang ada,” kata juru bicara perusahaan.

Akun Pengecekan ‘Cerdas’ Google: Keuntungan Konsumen dan Bisnis

Google belum memutuskan apakah akan membebankan biaya untuk layanan rekening giro, kata Sengupta.
Manfaat Bisnis dan Konsumen

“Konsumen kemungkinan akan mendapatkan akses yang lebih baik ke teknologi pembayaran, jadi ada manfaatnya,” saran Tim Erlin, Wakil Presiden, manajemen produk dan strategi, di Tripwire .

Orang yang membutuhkan layanan perbankan tetapi tidak memilikinya dapat menemukan layanan Google “lebih baik dan lebih aman daripada uang tunai,” kata Enderle. “Ini seharusnya sangat berguna bagi mereka yang lelah menggunakan uang tunai untuk hal-hal seperti ganja legal.”

Bisnis akan mendapatkan lebih banyak pelanggan potensial dan melihat kebutuhan akan uang tunai berkurang, kata Enderle.

Langkah Google mungkin membantu industri perbankan, yang “perlu menemukan cara untuk tetap relevan ketika fintech merevolusionerkannya,” kata Erlin kepada E-Commerce Times. “Bermitra dengan Google dalam upaya seperti ini memberikan satu peluang seperti itu.”

Perusahaan-perusahaan teknologi besar telah mendorong industri perbankan untuk meningkatkan kecakapan digital mereka, demikian survei National Housing Survey (NHS) kuartal ketiga tahun 2018 milik Fannie.

Tiga puluh enam persen orang Amerika masuk ke aplikasi pembayaran pihak ketiga – seperti PayPal, Venmo, Apple Pay dan Google Pay – untuk melakukan transaksi keuangan, survei menemukan.

Orang yang berusia antara 18 dan 34 tahun secara statistik lebih mungkin mempercayai perusahaan teknologi favorit mereka dengan kegiatan keuangan mereka, berdasarkan hasil survei.

“Strategis bermitra dengan inovasi dalam evolusi pembayaran sangat penting untuk membuat kembali relevansi dan memenuhi harapan konsumen,” kata Joan Opp, presiden dan CEO serikat kredit.

Serikat kredit US $ 3 miliar, yang melayani komunitas Stanford dan karyawan dari banyak perusahaan teknologi Bay Area, berfokus pada penyediaan layanan digital untuk memenuhi harapan para anggota yang mengerti teknologi.

Akun Pengecekan ‘Cerdas’ Google: Masalah Privasi Berduri

Google tidak akan menjual data keuangan pengguna akun giro, kata Sengupta.

“Saya yakin ini benar,” kata Ray Wang, analis utama di Constellation Research .

“Saya juga percaya bahwa Google akan berakhir dengan profil konsumen yang lebih kaya yang digunakan untuk mesin iklannya,” katanya kepada E-Commerce Times.

Memeriksa data akun itu sendiri tidak penting untuk tujuan itu, Wang menjelaskan. “Data aktivitas dan keterlibatan dipasangkan dengan operasi Google lainnya menjadikannya jaringan digital berbasis data yang sangat kuat untuk iklan.”

Denda yang akan dikeluarkan Google dari menjual data pengguna akun giro “akan melebihi keuntungan finansial apa pun yang mungkin terjadi,” kata Enderle. Google “mungkin tidak memiliki rentang perhatian tetapi mereka tidak bodoh.”

Patut ditanyakan data apa yang dapat diakses Google dan bagaimana hal itu menguntungkannya, catat Triplin Erlin. “Layak juga menanyakan manfaat apa yang mungkin diperoleh Google dari data secara langsung, tanpa menjualnya.”

Google perlu sangat memperhatikan privasi.

“Setiap kali Anda memberikan akses ke data ada masalah privasi dan keamanan,” Erlin memperingatkan. “Pertanyaannya adalah apakah manfaat yang diperoleh konsumen sepadan dengan risikonya.”

Google berkepentingan terbaik untuk mengaburkan potensi risiko untuk memastikan bahwa konsumen hanya melihat manfaatnya, katanya. “Setiap kali data agregat, itu membuat target penyerang lebih besar.”

Project Cache bukanlah perampokan pertama Google ke sektor keuangan: Project sebelumnya diluncurkan, dan kemudian ditutup, kartu debit Google Wallet; layanan Pony Express, untuk memungkinkan pembayaran tagihan melalui akun Gmail; dan situs perbandingan belanja daringnya, Google Compare, yang memungkinkan konsumen membandingkan penawaran asuransi mobil, kartu kredit, produk perbankan, dan produk hipotek di Amerika Serikat dan Inggris.

Demikian info seputar akun pengecekan ‘cerdas’ Google yang akan segera diluncurkan. Info ini dipersembahkan oleh info Sain dan teknologi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here