Teknologi Terbaik Menghasilkan Hasil Belajar yang Lebih Baik

Teknologi Terbaik Menghasilkan Hasil Belajar yang Lebih Baik. Kualitas alat pembelajaran digital - Artikel Pendidikan dan Kajian Islam
Ilustrasi [Foto: news.gallup.com]

Teknologi Terbaik Menghasilkan Hasil Belajar yang Lebih Baik selama pandemi.

Salah satu konsekuensi yang tidak menguntungkan dari pandemi COVID-19 adalah memaksa banyak anak untuk belajar dari rumah. Sekarang didokumentasikan dengan baik bahwa pembelajaran jarak jauh mengakibatkan hilangnya pembelajaran yang substansial. Perlambatan kemajuan akademik terutama terlihat di kalangan siswa kulit hitam, siswa Latin dan mereka yang berasal dari rumah tangga berpenghasilan rendah.

Namun, bukti dari hasil penelitian NewSchools Venture Fund/Gallup 2020 menunjukkan bahwa kualitas alat pembelajaran digital (situs web, aplikasi, tutorial online, game dan video online, atau program yang digunakan untuk mengajar dan mendukung pembelajaran siswa dan tugas sekolah) mungkin telah menumpulkan hal-hal negatif. dampak dari sekolah jarak jauh. Hasil siswa yang lebih baik — termasuk kemudahan belajar dari rumah, kepercayaan pada kemampuan sekolah untuk menyediakan pendidikan berkualitas tinggi, dan harapan untuk kemajuan pembelajaran — sangat terkait dengan kualitas alat pembelajaran digital, seperti yang dilaporkan oleh guru, orang tua, dan siswa .

Hasil ini berdasarkan survei web yang dilakukan pada bulan Juli dan Agustus 2020, dengan 1.111 guru, 2.345 orang tua, dan 1.088 siswa di kelas tiga hingga 12. Respon siswa dan orang tua dikeluarkan jika orang tua menyatakan bahwa anak mereka tidak melakukan pembelajaran jarak jauh pada musim semi tahun 2020 (kurang dari 1% dari sampel).

Temuan menunjukkan bahwa akses universal ke alat pembelajaran digital mungkin tidak akan menghasilkan keuntungan bagi siswa atau peluang yang adil di seluruh kelompok siswa kecuali alat itu sendiri berkualitas tinggi.

Sekitar satu dari lima guru, orang tua, dan siswa menilai alat pembelajaran digital mereka sebagai “sangat baik”, kurang dari proporsi yang menilai mereka sebagai “cukup” atau “buruk”. Tanggapan yang lebih besar — terdiri dari kira-kira setengah dari jawaban — adalah bahwa alat pembelajaran digital “baik”. Ada konsistensi yang luar biasa di antara guru, orang tua, dan siswa dalam memberikan peringkat ini.

Guru yang bekerja di sekolah dengan persentase lebih tinggi dari anak-anak dari rumah tangga berpenghasilan rendah cenderung menilai alat pembelajaran digital sebagai “sangat baik” atau “baik” daripada guru yang melayani siswa berpenghasilan tinggi. Secara umum, sekolah dengan persentase lebih tinggi dari anak-anak dari keluarga berpenghasilan rendah memiliki alat pembelajaran digital berkualitas lebih rendah, menurut guru mereka. 1 Saat membandingkan guru di sekolah dengan kurang dari 25% siswa yang memenuhi kriteria kelayakan untuk makan siang dengan harga lebih murah dengan mereka yang memiliki setidaknya 75%, kesenjangan dalam kualitas pembelajaran digital (menggunakan pelaporan bagian “sangat baik” atau “baik”) adalah 10,9 poin persentase yang mendukung siswa dari rumah tangga berpenghasilan tinggi. Ini menunjukkan bahwa siswa di sekolah berpenghasilan rendah memiliki lebih sedikit akses ke alat digital yang paling berguna.

Baca Juga:  Sebab Penurunan Tajam Kepuasan Pendidikan Asia Tenggara

Di antara guru, orang tua dan siswa, kualitas perangkat pembelajaran digital sangat terkait dengan beberapa indikator hasil belajar. Indikator-indikator tersebut mengukur kemudahan belajar dari rumah yang dilaporkan, keyakinan akan kemampuan sekolah dalam menyelenggarakan pendidikan berkualitas tinggi, dan harapan kemajuan belajar pada semester berikutnya.

Ketika ditanya apakah siswa merasa belajar dari rumah mudah atau sulit dibandingkan dengan belajar di sekolah, guru, orang tua, dan siswa yang melaporkan memiliki teknologi pembelajaran berkualitas tinggi semuanya lebih mungkin daripada mereka yang tidak memiliki keunggulan digital untuk menganggap pembelajaran jarak jauh “mudah” atau “sangat mudah.” Misalnya, guru yang menilai alat pembelajaran digital mereka sebagai “sangat baik” 32 poin persentase lebih mungkin untuk mengatakan pembelajaran jarak jauh itu mudah atau sangat mudah, dibandingkan dengan guru yang menilai alat pembelajaran digital mereka sebagai “buruk”. Kesenjangan dalam kemudahan belajar yang dilaporkan oleh orang tua dan siswa masing-masing adalah 45 poin dan 13 poin.

Ketika ditanya tentang semester musim gugur 2020 yang akan datang, setiap kelompok juga menyatakan kepercayaan yang lebih besar pada kemampuan sekolah mereka untuk memberikan pendidikan berkualitas tinggi ketika mereka melaporkan memiliki teknologi pembelajaran berkualitas tinggi. Sebagai ilustrasi, kami melihat persentase responden yang menyatakan kepercayaan diri yang tinggi pada kemampuan sekolah mereka (“4” atau “5” pada skala lima poin) di antara dua kelompok: mereka yang memberi alat pembelajaran digital peringkat “sangat baik” dan mereka yang memberi mereka peringkat “buruk”. Keyakinan pada kemampuan sekolah adalah 31 poin persentase lebih tinggi di antara guru yang menilai alat digital sebagai “sangat baik” dibandingkan dengan mereka yang menilainya “buruk”. Efeknya bahkan lebih kuat untuk orang tua (38 poin) dan lebih kuat lagi untuk siswa (44 poin). Dengan demikian, di semua kelompok,

Baca Juga:  Jenis dan Pendekatan Penelitian

Demikian juga, ketika ditanya apakah siswa akan belajar lebih banyak, sama atau lebih sedikit daripada di semester musim gugur yang khas, setiap kelompok jauh lebih mungkin mengharapkan keuntungan belajar setara dengan standar atau bahkan di atas mereka ketika mereka menilai alat pembelajaran digital sebagai ” sangat baik” dibandingkan dengan “miskin.” Dalam hal ini, kesenjangan antara guru, orang tua dan siswa adalah sama, masing-masing sebesar 28, 30 dan 34 poin.

= Advertisement =

Untuk mengesampingkan apakah hubungan antara alat digital berkualitas dan hasil pendidikan hanya mencerminkan bias ke arah positif oleh responden tertentu, atau tingkat pendapatan rumah tangga, kami melakukan penelitian tambahan untuk menguji masalah tersebut. Bahkan ketika mengendalikan faktor-faktor ini, hasilnya tidak berubah. Dengan demikian, kami memiliki keyakinan bahwa ada asosiasi yang kuat. Rincian analisis ini diberikan dalam lampiran.

Secara keseluruhan, hasil ini menunjukkan hubungan yang kuat antara pembelajaran selama pandemi dan kualitas alat pembelajaran digital. Selain itu, ada kesepakatan yang luar biasa tentang hubungan penting antara teknologi dan pembelajaran di antara siswa, orang tua, dan guru. Dilihat dari nilai nominalnya, hasil ini memberikan motivasi yang kuat untuk mengidentifikasi alat pembelajaran digital terbaik dan membuatnya tersedia lebih luas. Paling tidak, melakukan hal itu kemungkinan akan meningkatkan kepercayaan diri siswa dan pendukungnya dalam memperoleh hasil belajar, meningkatkan harapan untuk melampaui standar, dan meringankan kesulitan belajar dari rumah.

Namun, ada beberapa keterbatasan penting untuk analisis ini, yang menunjukkan peluang untuk penelitian lebih lanjut untuk menguji temuan ini lebih ketat. Survei tersebut tidak secara langsung mengukur pembelajaran menggunakan metrik yang objektif dan andal — seperti kinerja pada tes standar. Namun, laporan subjektif dan harapan sering kali berkorelasi dengan kemajuan objektif, sehingga hubungan positif antara pembelajaran digital dan pembelajaran aktual kemungkinan akan bertahan dengan menggunakan ukuran objektif. Namun, data skor tes akan memperjelas kekuatan hubungan dan memungkinkan perbandingan dengan intervensi lain yang dipelajari dengan baik, seperti bimbingan belajar.

Baca Juga:  Teknik Pengumpulan Data Dalam Penelitian Atau Riset

Batasan pengukuran yang sama berlaku untuk evaluasi subjektif alat pembelajaran digital. Langkah-langkah subjektif ini harus dipertimbangkan bersama spesifikasi objektif atau perangkat lunak tertentu. Dalam studi masa depan, peneliti dapat meminta siswa, orang tua dan guru untuk memberikan penilaian subjektif dari alat digital tertentu untuk mempelajari hubungan antara keduanya. Data tersebut kemudian dapat digunakan untuk mengidentifikasi fitur teknologi digital yang memprediksi peringkat yang lebih tinggi.

Di luar tantangan pengukuran, batasan penting lainnya adalah bahwa hubungan antara teknologi dan pembelajaran tidak dapat ditafsirkan secara meyakinkan sebagai efek kausal karena kualitas alat pembelajaran digital tidak ditentukan secara acak. Penelitian ilmu sosial yang lebih ambisius dapat secara acak menugaskan siswa untuk menggunakan alat dengan nilai tertinggi dan menguji efeknya pada hasil pembelajaran yang objektif.

Dengan tidak adanya temuan tersebut, hasil di sini tetap harus memotivasi administrator sekolah untuk meminta umpan balik dari guru, orang tua dan siswa tentang apakah alat digital yang mereka gunakan saat ini bekerja untuk mereka. Bahkan dengan sebagian besar kabupaten menyediakan sekolah tatap muka penuh waktu, kualitas alat pembelajaran digital kemungkinan akan mempengaruhi hasil pembelajaran di masa mendatang.

Artikel pendidikan tentang Teknologi Terbaik Menghasilkan Hasil Belajar yang Lebih Baik selama pandemi.

Catatan kaki

[1] Karakteristik sekolah — termasuk jumlah siswa yang memenuhi syarat untuk makan siang gratis atau dengan harga lebih murah — dicocokkan dengan tanggapan guru menggunakan data dari Departemen Pendidikan AS. Pedoman pemerintah federal AS menunjukkan bahwa siswa memenuhi syarat untuk makan siang gratis atau dengan harga lebih murah jika pendapatan rumah tangga mereka berada pada atau di bawah 185% dari ambang garis kemiskinan federal. Untuk rumah tangga dengan dua orang, ambang batas itu hanya di bawah $ 32.000 pada tahun 2020.

= Advertisement =

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.