Sosial  

Manajemen risiko: Contoh paling penting dari risiko internal dan eksternal

Manajemen risiko: Contoh paling penting dari risiko internal dan eksternal - Artikel Pendidikan dan Kajian Islam

Sodikin.ID – Manajemen risiko: Contoh paling penting dari risiko internal dan eksternal.

Manajemen risiko muncul lagi dan lagi dalam ujian IHK untuk manajemen perusahaan. Dengan cara ini, perusahaan berusaha melindungi diri dari perkembangan yang tidak terduga dan sejauh mungkin menahan semua risiko.

Saya ingin menjawab pertanyaan-pertanyaan ini untuk Anda dalam teks penjelasan ini. Kami melihat definisi yang paling penting dari manajemen risiko dan mengumpulkan contoh yang paling penting dari risiko di lingkungan perusahaan.

Definisi sentral dalam manajemen risiko

Jika Anda ingin mengidentifikasi dan menghindari suatu risiko, pertama-tama Anda harus memikirkan apa artinya. Dalam konteks ekonomi, risiko biasanya dianggap sebagai kemungkinan bahwa faktor-faktor tertentu menyimpang dari nilai target semula .

Faktor-faktor ini dapat berupa hampir semua hal yang relevan bagi perusahaan yang sukses: keuntungan, penjualan, dan biaya, tetapi juga aspek-aspek seperti kualitas produk, kepuasan karyawan, atau durasi proses kerja.

Sebagai aturan, ada rencana yang jelas untuk semua faktor ini tentang bagaimana mereka harus berkembang: Kepuasan karyawan harus setinggi mungkin. Biaya operasional tidak boleh melebihi batas yang jelas. Standar yang seragam diperlukan untuk kualitas produk.

Segera setelah ada risiko bahwa perkembangan yang direncanakan tidak akan terwujud, manajemen risiko ikut bermain. Ini mencoba untuk mencegah perkembangan yang tidak diinginkan sejauh mungkin dan mengambil tindakan pencegahan pada tahap awal.

Karena masa depan pada dasarnya tidak pasti dan penyimpangan dari target dapat terjadi kapan saja, perusahaan dihadapkan pada berbagai risiko. Oleh karena itu, langkah-langkah manajemen risiko ditujukan untuk memastikan bahwa operasi bisnis berjalan semulus mungkin.

Area risiko dan faktor risiko

Untuk memperjelas berbagai risiko perusahaan, mereka dapat dibagi ke dalam kategori yang berbeda.

Baca Juga:  Konsep Pendidikan Gratis

Risiko internal dan eksternal dibedakan pada level tertinggi . Yang pertama terjadi di dalam perusahaan, sedangkan yang terakhir bertindak sebagai pengaruh eksternal pada operasi.

Dalam dua area ini, Anda harus membedakan antara dua istilah yang terdengar sangat mirip, tetapi artinya berbeda.

= Advertisement =

Yang disebut area risiko adalah area di dalam atau di luar perusahaan di mana risiko dapat terjadi. Ini termasuk, misalnya, keuangan, TI dan rangkaian produk (ketiganya internal) atau politik, hukum dan teknologi (ketiganya eksternal).

Faktor risiko spesifik pada gilirannya dapat diberi nama untuk setiap area risiko. Mereka menunjukkan faktor spesifik yang dapat menyebabkan situasi berisiko bagi perusahaan. Di area risiko internal keuangan, misalnya, likuiditas merupakan faktor risiko tertentu. Di bidang risiko eksternal politik, globalisasi bisa dijadikan contoh.

Dengan mengingat definisi ini, mari kita lihat secara mendetail area risiko dan faktor risiko terpenting perusahaan.

Manajemen risiko: Contoh paling penting dari risiko internal dan eksternal - Artikel Pendidikan dan Kajian Islam

Inilah bagaimana istilah risiko disusun: Pertama, perbedaan dibuat antara risiko internal dan eksternal. Setiap kategori berisi area risiko yang berbeda, yang pada gilirannya diberi faktor risiko tertentu.

Area risiko internal perusahaan

Dalam tabel berikut, Anda dapat melihat area risiko internal yang paling penting dan faktor risiko yang ditetapkan untuknya.

Harap dicatat bahwa faktor risiko terkadang tidak tampak sebagai ancaman bagi perusahaan pada pandangan pertama. Namun, pertanyaan yang menentukan adalah selalu di mana sesuatu bisa menjadi negatif atau di mana penyimpangan dari target dapat terjadi jika manajemen risiko tidak mengambil tindakan pencegahan dalam waktu yang tepat.

Area risiko internalFaktor risiko internal
organisasi bisnisHirarki, tanggung jawab, saluran komunikasi
proses bisnisProses konkret (misalnya proses pengiriman atau proses penjualan), instruksi kerja
jarakPersaingan dan situasi industri, langkah-langkah pemasaran, kewajiban produk
keuanganAngka-angka kunci yang relevan (misalnya penjualan atau keuntungan), kelayakan kredit, likuiditas
ITPerlindungan data, sistem individual (misalnya sistem manajemen barang dagangan)
stafKualifikasi, keselamatan kerja, rekrutmen
Baca Juga:  Hukum Google Adsense

Daftar faktor risiko potensial sangat luas. Dengan contoh kecil ini, kita dapat memperjelas bahwa daftar panjang ini dapat dibenarkan:

Contoh praktis dari risiko internal

Seorang pengecer mainan ingin menyenangkan pelanggannya dengan mainan kayu berkualitas tinggi dan membagikan brosur di 200 bangunan tempat tinggal dekat taman kanak-kanak. Secara ekonomi, dia merencanakan omset 120.000 euro untuk kuartal mendatang, yang akan memberinya keuntungan 18.000 euro. Selain itu, biaya variabelnya tidak boleh lebih dari 50 persen dari penjualan.

Situasi ritel klasik ini menunjukkan banyak risiko dengan sangat jelas: berbagai mainan kayu bisa menjadi gagal jika pelanggan tidak menyukai barangnya (area risiko: rangkaian produk). Kemudian angka penjualan akan jauh dari rencana. Atau, persaingan bisa terlalu besar, sehingga lebih sedikit produk yang terjual dari yang direncanakan. Selain itu, promosi selebaran mungkin tidak memiliki efek yang diinginkan dan hanya menarik beberapa orang. Semua ini membahayakan tujuan ekonomi (terutama omset dan keuntungan).

Area risiko eksternal

Selain bahaya internal, perusahaan harus merencanakan risiko eksternal. Hal berikut juga berlaku di sini: Daftar di tabel berikutnya menunjukkan area dan faktor dari mana risiko dapat muncul , tetapi tidak harus demikian. Mereka juga dapat menawarkan peluang.

Baca Juga:  5 Tips Praktis Berdakwah

Area dan faktor risiko eksternal mencakup hal-hal berikut secara khusus:

Area risiko eksternalFaktor risiko eksternal
politikkebijakan ekonomi, globalisasi
HukumHukum kontrak, hukum perusahaan, hukum paten, pajak
lingkunganKebijakan limbah, daur ulang, dampak lingkungan
teknologiTeknologi baru, transfer pengetahuan
mediaUlasan (Online), pelaporan

Sebagai contoh risiko eksternal , Anda dapat membayangkan sebuah perusahaan yang baru didirikan untuk perangkat elektronik modern seperti smartphone, aksesoris rumah pintar atau speaker. Dalam industri ini ada risiko konstan bahwa barang akan cepat menjadi usang karena teknologi baru telah dikembangkan.

Globalisasi juga bisa menjadi bahaya jika produk murah diimpor dari luar negeri dan bersaing dengan jangkauan pengecer. Selain itu, perusahaan muda harus mempertimbangkan bagaimana penawarannya dievaluasi, terutama di media online. Ulasan buruk dapat dengan cepat menyebabkan hilangnya penjualan.

Banyak bahaya memerlukan manajemen risiko

Saya harap saya dapat memberi Anda gambaran yang baik tentang risiko terpenting yang dihadapi perusahaan dengan teks penjelasan ini. Tidak semua bahaya memerlukan manajemen risiko yang terstruktur, tetapi manajemen harus selalu memperhatikan semua risiko.

Dianjurkan untuk selalu menyiapkan beberapa contoh area risiko dan faktor risiko untuk ujian akhir Anda. Hal terbaik yang harus dilakukan adalah memikirkan perkembangan tak terduga mana yang harus Anda perhitungkan dalam pekerjaan sehari-hari Anda dan area risiko mana yang dapat Anda tetapkan. Semakin praktis, semakin baik. Kemudian contoh-contoh itu tinggal di kepala Anda dan Anda memiliki dasar yang baik untuk pertanyaan-pertanyaan ujian tentang manajemen risiko.

Artikel Pendidikan dan Manajemen tentang Manajemen risiko: Contoh paling penting dari risiko internal dan eksternal.

= Advertisement =

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.