News  

Kanada dan Inggris menyalip AS dalam popularitas studi di luar negeri

Kanada dan Inggris menyalip AS dalam popularitas studi di luar negeri - Artikel Pendidikan dan Kajian Islam, sodikin.id.

Artikel Pendidikan – Kanada dan Inggris menyalip AS dalam popularitas studi di luar negeri.

Kanada dan Inggris telah mengambil alih AS untuk menjadi dua negara tujuan studi di luar negeri yang paling populer di dunia, menurut educations.com.

Kanada dan Inggris baru-baru ini menyusul Amerika Serikat, yang turun dari peringkat pertama ke peringkat ketiga hanya dalam dua tahun, untuk mengklaim tempat tujuan studi internasional teratas di luar negeri.

Temuan ini datang dari sejumlah survei yang dilakukan oleh educations.com. Empat survei bertajuk Study Abroad Trend Analysis berlangsung dari Januari 2018 hingga Oktober 2020, dan berupaya menilai sikap yang dimiliki calon mahasiswa terkait studi internasional.

Kenaikan Inggris dan Kanada didorong oleh penurunan cepat popularitas AS secara global

Menariknya, laporan tersebut menemukan bahwa baik Inggris maupun Kanada tidak berhasil melampaui AS karena peningkatan yang sangat signifikan dalam tingkat minat calon siswa mereka sendiri.

Sebaliknya, peningkatan popularitas Kanada dan Inggris dapat dikaitkan dengan penurunan popularitas yang telah disaksikan oleh HEI AS hanya dalam dua tahun terakhir.

Baca Juga:  Video game yang diresepkan oleh dokter untuk mengobati ADHD

Menurut educations.com, AS, Kanada, dan Inggris secara konsisten menempati posisi tiga besar tujuan studi internasional untuk sementara waktu.

Namun, pergeseran posisi HEI AS ini bersifat inkremental, yang tampaknya menunjukkan bahwa tidak ada satu peristiwa pun (misalnya, COVID-19), yang menciptakan efek ini.

AS sebagai pilihan studi terbaik di luar negeri turun dari 21,6% menjadi 10,7% dari 2018 hingga 2020

Dari calon siswa yang menanggapi survei 2018, 21,6% memilih AS sebagai pilihan utama mereka untuk belajar di luar negeri.

= Advertisement =

Pada 2019, turun menjadi 20,8%, dan Januari 2020 turun lagi menjadi 14,4%.

Survei terbaru pada Oktober 2020 mengungkapkan bahwa angka tersebut hanya 10,7%.

Jerman dan Australia ‘yang terbaik dari yang lain’, Jepang dan Korea Selatan keluar dari 10 besar

Laporan tersebut menunjukkan bahwa Jerman dan Australia telah berhasil memperkuat posisi masing-masing tepat di bawah tiga tujuan utama pilihan untuk belajar di luar negeri.

Prancis, Belanda, Italia, Spanyol, dan Swedia adalah negara-negara yang menjadi 10 negara tuan rumah terpopuler.

Baca Juga:  Senator Prancis memilih untuk melarang jilbab dalam kompetisi olahraga

Dalam survei terbaru, Belanda dan Swedia menggantikan Jepang dan Korea Selatan dalam daftar 10 besar.

Peluang kerja dengan cepat menjadi faktor terpenting di balik pilihan studi di luar negeri

Di antara temuan survei lainnya, terungkap bahwa kesempatan kerja setelah lulus menjadi faktor yang semakin penting yang mempengaruhi pilihan studi di luar negeri.

Inggris baru-baru ini mengkonfirmasi bahwa siswa asing yang dipaksa untuk melanjutkan studi mereka melalui pembelajaran jarak jauh atau campuran akan tetap memenuhi syarat untuk visa PSW Inggris pada tahun 2021 setelah lulus.

Kanada mengatakan akan memberikan izin kerja pasca kelulusan (visa kerja pasca studi) PGWP kepada siswa internasional mulai antara Mei dan September 2020 yang mempelajari program 8 hingga 12 bulan sepenuhnya online.

Inggris juga menegaskan hak kerja untuk tanggungan mahasiswa internasional pascasarjana di Inggris yang mendapatkan visa kerja pasca studi PSW mulai tahun 2021.

Peluang kerja naik dari peringkat ke-9 sebagai faktor terpenting dalam survei Januari 2018, menjadi peringkat ketiga dalam survei terbaru.

Baca Juga:  Jutaan pelajar di Arab Saudi melanjutkan perjalanan pendidikan mereka

Dua faktor terpenting lainnya adalah biaya hidup, serta bahasa dan budaya negara tuan rumah.

Posisi faktor-faktor di atas tidak berubah sejak survei pertama dilakukan.

Responden survei menyatakan alasan yang konsisten untuk belajar di luar negeri di empat survei yang berbeda, dengan alasan utama adalah kombinasi dari tujuan pengembangan eksperimental dan pribadi.

Ini termasuk mencapai tujuan karir mereka, mengalami budaya baru, mengakses pengajaran berkualitas lebih tinggi, dan memiliki petualangan.

Dalam artikel sebelumnya, kami melaporkan bahwa temuan studi educations.com serupa, yang juga menilai sikap calon mahasiswa studi di luar negeri.

Laporan tersebut menemukan bahwa, bahkan di tengah gejolak yang diciptakan oleh pandemi COVID-19, kurang dari 4% siswa berniat membatalkan rencana studi mereka di luar negeri.

Kanada dan Inggris menyalip AS dalam popularitas studi di luar negeri – Artikel Pendidikan dan Kajian Islam, sodikin.id.

= Advertisement =

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.