Dukung guru dengan pengajaran online selama COVID-19

Artikel pendidikan tentang Pendidikan kolektif, dukung guru dengan pengajaran online selama COVID-19.
Mendukung pendidik, siswa secara langsung sangat diuntungkan.

Artikel Pendidikan – Dukung guru dengan pengajaran online selama COVID-19.

Pembelajaran Kolektif dimulai sebagai cara untuk menyatukan para guru untuk menghadapi krisis dunia yang memengaruhi pendidikan, pandemi COVID-19.

Untuk sementara, para guru telah mencari untuk mengumpulkan ide dan memberikan solusi untuk mengajar selama krisis global.

Pembelajaran Kolektif menyatukan para pendidik ke dalam satu ruang virtual – pertama di Amerika Serikat dan kemudian di seluruh dunia – berkolaborasi untuk memecahkan masalah satu sama lain.

Guru membutuhkan bantuan dengan pengajaran online saat COVID-19 menyebar secara global

Itu dimulai sebagai grup Facebook yang dibuat oleh John Broome, seorang profesor pendidikan di University of Mary Washington, Virginia, pada 11 Maret 2020 sebagai cara untuk menanggapi kebutuhan mendadak para dosen untuk mengajar secara online.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Setelah Broome mulai menjangkau orang lain, banyak guru dan dosen segera bergabung untuk bekerja dengannya untuk menciptakan solusi yang baik secara pedagogis dan sadar budaya untuk pengajaran dan pembelajaran.

Baca Juga:  Manajemen Keuangan Pendidikan

Pembelajaran kolektif ini telah mengumpulkan para pendidik dari seluruh AS dan Kazakhstan; institusi yang memberikan wawasan tentang tempat pendidikan yang berfokus pada pedagogis dan berbasis penelitian, termasuk Universitas Nazarbayev di Kazakhstan, Universitas California Selatan, Universitas Florida Selatan, Universitas Negeri New York di New Paltz, Randolph College, Fullerton College, San Diego City College, Southern New Hampshire University, University of California Riverside, College of Charleston, Augusta University, Delta State University, dan Indiana University, Bloomington.

Melalui grup ini, orang-orang di seluruh dunia saling berbagi keprihatinan, solusi, dan sumber daya mereka. Dalam beberapa minggu yang singkat, grup ini tumbuh menjadi lebih dari 25.500 anggota dari lebih dari 100 negara yang berbeda.

Baca Juga:  Konsep Muamalah Manajemen Keuangan

Pendidikan ‘perlu berubah’

Sementara, Pembelajaran Kolektif pada awalnya hanya ingin mengatasi pandemi, ternyata hal itu jauh lebih besar dari mengatasi pandemi.

Pendidikan secara teratur diidentifikasi memiliki banyak masalah; diskusi tentang cara membuat pendidikan lebih adil, bagaimana membuat pengajaran lebih relevan, dan bagaimana mendidik generasi terbaru untuk pekerjaan dan kehidupan masa depan.

Namun secara keseluruhan, pendidikan belum mampu melakukan perubahan tersebut.

Tiba-tiba, dengan pandemi yang menghancurkan ini, ada peluang untuk mendiskusikan secara terbuka, di seluruh dunia, apa yang dapat kita lakukan sebagai profesional pendidikan untuk meningkatkan dan mengubah menjadi lebih baik.

Selain itu, dengan mendukung guru, siswa secara langsung diuntungkan.

Demikian pula, pendidikan sekarang memiliki banyak siswa yang bersemangat bergabung dengan Pembelajaran Kolektif untuk berbagi keprihatinan dan ide mereka sendiri, serta belajar tentang praktik terbaik untuk digunakan dalam pekerjaan mereka di masa depan.

Baca Juga:  Perubahan Kurikulum: 6 Hal yang Harus Dilakukan Guru

Universitas dan sekolah tidak akan kembali seperti sebelum pandemi, jadi pendidikan perlu diubah.

Pembelajaran Kolektif memberikan solusi yang saat ini hilang dari percakapan.

Krisis COVID-19, untuk pendidikan, telah menciptakan kebutuhan untuk melakukan hal-hal yang berbeda, untuk memikirkan kembali dan berkumpul kembali sebagai pendidik. Para guru yang tergabung dalam mengubah diskusi, memfasilitasi langkah-langkah penting untuk menjadikan pendidikan sebagai tempat bagi semua.

Para pendidik juga telah mengajukan permohonan untuk menjadi organisasi nirlaba, mengembangkan modul pelatihan, membangun sistem untuk menghubungkan keahlian dan bimbingan secara internasional, dan meluncurkan dua terbitan berkala akses terbuka peer-review.

Ke depan, Pembelajaran Kolektif pasti akan tetap ada.

Artikel pendidikan tentang Dukung guru dengan pengajaran online selama COVID-19.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *