Planet Venus Bergerak Aktif Selama Ini Ternyata

Planet Venus Bergerak Aktif Selama Ini Ternyata. Bumi mungkin bukan satu-satunya planet yang aktif secara vulkanis.

Ketika Magellan NASA terbang mengelilingi Venus pada 1990-an, NASA mengambil foto aliran lahar dan gunung berapi yang luas. Tetapi para ilmuwan tidak pernah mengerti bagaimana baru-baru ini gunung berapi yang menciptakan fitur-fitur ini aktif.

Sebuah tim peneliti, yang dipimpin oleh ahli geologi planet dan ahli geokimia Justin Filiberto dari Lunar and Planetary Institute, menganalisis data yang dikumpulkan oleh Venus Express Orbiter dari Badan Antariksa Eropa dan melakukan eksperimen mineralogi di Bumi untuk mengungkap misteri tersebut.

Baca juga Ledakan bintang kuno di jantung Bima Sakti setelah membaca berita Sain Tekno seputar Planet Venus Bergerak Aktif Selama Ini Ternyata.

Diterbitkan 3 Januari dalam jurnal Science Advances, penelitian baru mengungkapkan bahwa gunung berapi di Venus mungkin telah meletus hanya beberapa tahun yang lalu. Dan gunung berapi ini mungkin masih aktif memuntahkan lava hari ini, menjadikannya satu-satunya planet aktif vulkanik lainnya di tata surya kita.

“Jika Venus memang aktif hari ini, itu akan menjadi tempat yang bagus untuk dikunjungi untuk lebih memahami interior planet,” kata Filiberto dalam sebuah pernyataan. “Sebagai contoh, kita dapat mempelajari bagaimana planet menjadi dingin dan mengapa Bumi dan Venus memiliki gunung berapi aktif, tetapi Mars tidak. Misi di masa depan harus dapat melihat arus dan perubahan ini di permukaan dan memberikan bukti nyata dari kegiatannya.”

Setelah memaca berita Sain Tekno seputar Planet Venus Bergerak Aktif Selama Ini Ternyata, baca juga Apa Tempat Terpanas di Bumi?.

Pada awal 2000-an, Venus Express melakukan pembacaan inframerah malam hari dari permukaan planet dan menemukan mineral yang diubah secara kimiawi dalam aliran lava di sana cukup muda — tentu saja lebih awal dari 2,5 juta tahun. Tetapi para ilmuwan tidak pernah dapat mengidentifikasi usia yang tepat.

Tim Filiberto menciptakan kembali kondisi atmosfer yang sangat fluktuatif yang ditemukan di permukaan Venus di laboratorium untuk menguji seberapa cepat atmosfer mendegradasi mineral, seperti olivin, yang ditemukan di lava. Hasilnya menemukan bahwa reaksi kimia ini akan terjadi jauh lebih cepat dari yang diperkirakan — dalam beberapa hari — menunjukkan bahwa aliran yang dianalisis oleh pengorbit baru berumur bertahun-tahun.

Venus tetap merupakan planet misterius. Pengorbit Akatsuki ISAS saat ini mengitari planet ini dan Parker Solar Probe baru saja lewat, tetapi sedikit informasi yang terungkap tentang fitur permukaannya sejak Magellan memetakannya secara terperinci.

Setelah memaca berita Sain Tekno seputar Planet Venus Bergerak Aktif Selama Ini Ternyata, baca juga Senjata Hipersonik Baru Rusia Avangard Terbang di Mach 27.

Permukaannya tidak ramah karena atmosfer gas rumah kaca yang tak terkendali di planet ini dan sering mencapai suhu hingga 900 derajat Fahrenheit. Meskipun sangat tidak mungkin kehidupan akan ditemukan di permukaan Venus, para ilmuwan telah menyarankan bahwa mungkin ada organisme yang hidup di antara formasi awan yang lebih beriklim di planet ini. Anehnya, planet ini terletak di zona layak huni.

Venus telah lama dianggap sebagai kembaran Bumi — Venus memiliki ukuran, kepadatan, dan struktur interior yang sebanding. Inilah satu lagi kesamaan untuk ditambahkan ke daftar dan alasan lain untuk mengunjungi kembali planet aneh ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here