Islam  

Berjuang di bulan Ramadan untuk menjadi Muttaqi

Berjuang di bulan Ramadan untuk menjadi Muttaqi

Berjuang di bulan Ramadan untuk menjadi Muttaqi (takwa) adalah artikel yang kita bahas kali ini. Artikel ini dimaksudkan untuk kembali mengingat akan pesan utama diwajibkannya puasa kepada kaum muslimin.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Wahai orang yang beriman! Puasa telah diwajibkan kepadamu sebagaimana diwajibkan kepada orang-orang sebelum kamu agar kamu menjadi orang-orang yang bertakwa. (QS. Al-Baqarah: 183)

Apa itu taqwa?

Dalam ayat di atas, “taqwa” telah diterjemahkan sebagai “self-restraint” (menahan diri). Terjemahan lainnya termasuk takut kepada Allah [Arberry] atau sadar akan Allah. Akar kata taqwa (w-q-y) berarti tetap berjaga-jaga dalam melaksanakan perintah Allah dan, karena hal ini, terlindungi dari segala jenis kejahatan, korupsi, dan kekuatan destruktif. Dengan kata lain, landasan taqwa adalah mengembangkan karakter yang kuat dengan mengikuti prinsip-prinsip yang ditetapkan oleh Allah dalam Alquran untuk mencapai taqwa. Seseorang yang telah mengembangkan karakter seperti ini dan tercermin dalam tindakan mereka, adalah Muttaqi (bertakwa) di mata Allah.

Definisi Quran tentang Muttaqun

Definisi yang sangat komprehensif tentang Muttaqun diberikan dalam ayat berikut: “Tidaklah kebajikan itu terletak pada memalingkan muka ke arah timur dan barat, tetapi benar kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, dan mendirikan shalat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji; dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan (dan orang-orang yang berbuat demikian) itulah orang-orang yang benar (beriman) dan itulah orang-orang yang bertakwa.” (QS. Al-Baqarah: 177)

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Menurut ayat ini, tujuan utama dari Islam tidak terpenuhi dengan hanya melakukan ritual mekanis seperti menghadap ke timur atau barat saat shalat, melainkan memerlukan:

  1. Keyakinan 100% dalam Allah, hukum perbalasan, kehidupan akhirat, kekuatan yang diciptakan oleh Allah untuk manfaat kita, Malaa-ikaa, semua Nabi (AS), dan semua Kitab yang diwahyukan kepada mereka; dan
  2. Penegakan suatu sistem di mana sumber daya tersedia untuk membantu mereka yang (a) ditinggalkan tanpa perlindungan atau dukungan dalam masyarakat; (b) kehilangan sarana penghidupan atau tidak mampu bekerja; dan (c) tidak dapat menghasilkan cukup untuk memenuhi kebutuhan mereka. Sistem ini juga akan memberikan bantuan kepada orang asing yang menjadi miskin saat melewati wilayahnya, serta mengatur pembebasan orang yang tertindas dari penindasan.Menurut ayat ini, umat Islam diharuskan untuk menegakkan sistem di mana anggota masyarakat mematuhi kode kehidupan Ilahi secara sukarela – ini adalah persyaratan dari Iman; dan memastikan bahwa sarana pengembangan tersedia untuk semua yang membutuhkannya. Muslim harus menghormati janji dan komitmen mereka (23:8). Jika ada kekuatan yang bermusuhan, mereka harus menghadapinya dengan keteguhan dan ketabahan, dan tidak membiarkan ketakutan dan keputusasaan melemahkan mereka.Hanya mereka yang mengikuti jalan ini tanpa menyimpang, dapat mengklaim sebagai orang yang benar-benar beriman (Momineen) dan mereka yang berhak mengklaim sebagai Muttaqun.Ayat-ayat berikutnya lebih menekankan karakteristik dari Muttaqun.

    Benar, tetapi [Allah mengetahui] orang-orang yang mempertahankan hubungannya dengan-Nya dan yang sadar akan-Nya: dan sesungguhnya, Allah mencintai orang-orang yang sadar akan-Nya (3:76).

    Mereka adalah orang-orang yang kamu perjanjikan, tetapi mereka selalu melanggar perjanjian mereka, dan mereka tidak takut (akan Allah) (8:56).

    Dan barangsiapa membawa kebenaran dan beriman padanya – Mereka adalah orang yang bertakwa (39:33).

    Hai orang-orang yang beriman, jadilah kalian penegak keadilan, menjadi saksi karena Allah, meskipun (hal itu) menimpa kalian atau orang-orang tua kalian dan kerabat kalian. Jangan membiarkan kebencian terhadap suatu kaum mendorong kalian untuk berbuat tidak adil. Bertindaklah secara adil, karena hal itu mendekatkan kalian pada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya, Allah Maha Mengetahui apa yang kalian kerjakan (5:8).

    Bergegaslah berlomba-lomba untuk meminta ampunan dari Tuhanmu dan untuk Surga yang lebarnya seluas langit dan bumi yang disiapkan untuk orang-orang yang bertaqwa (3:133).

Puasa adalah cara untuk menjadi orang yang bertaqwa. Tidak diragukan lagi, puasa memiliki manfaat kesehatan dan spiritual, tetapi kita tidak boleh kehilangan pandangan terhadap tujuan utama berpuasa. Bulan Ramadan memberikan lingkungan untuk pelatihan kolektif dan pengembangan karakter kita. Sebagai umat Muslim, kita diharuskan mencontohi dan menampilkan sifat-sifat yang ditetapkan oleh ayat-ayat di atas sepanjang tahun sebagai hasil dari berpuasa di bulan Ramadan. Karena membangun karakter adalah proses yang sulit, panjang, dan berkelanjutan, Ramadan diulang setiap tahun sebagai pengingat dan penguat. Kita harus menilai pencapaian kita dengan standar yang ditetapkan oleh Al-Quran. Kita tidak boleh berada di bawah kesan salah bahwa perkembangan spiritual kita sedang berlangsung sementara kehidupan kita berjalan seperti biasa. Kita harus mempertahankan kehidupan dan karya Nabi (SAW) dan para sahabat (R) di depan kita untuk mengetahui apakah kita termasuk orang yang bertaqwa atau tidak.

Itulah mengapa Ramadan dimaksudkan sebagai bulan puasa, introspeksi, pencarian jiwa, dan mengingat Allah dengan semangat dan intensitas yang mengingatkan pada para sahabat Nabi (SAW). Seharusnya menjadi kesempatan bagi orang-orang yang beriman untuk menjalani latihan intensif selama satu bulan setiap tahun yang penuh dengan kesulitan, penahanan diri, pembersihan spiritual, dan komitmen kepada Allah, serta untuk belajar disiplin fisik dan mental dan kesabaran yang penting dalam Islam sehingga mereka dapat tidak hanya memproklamirkan, tetapi juga menegakkan kebesaran dan kedaulatan Allah di dunia dengan menghadapi tantangan apa pun yang mungkin datang ke jalan mereka dengan berani. Begitulah cara Nabi (SAW) dan para sahabat serta khalifah yang diberi petunjuk melaksanakan Ramadan. Dan hasilnya bicara sendiri. Ramadan tidak pernah dimaksudkan sebagai ritual dan pintasan menuju surga.

Melihat kondisi putus asa umat Muslim pada umumnya, beberapa jiwa yang merasa sedih menangis selama shalat Ramadan—dan semua orang yang hatinya tersentuh oleh nasib umat Muslim juga seharusnya ikut menangis. Jadi pertanyaannya tetap, apa yang harus kita lakukan? Apakah kita semua menangis dan pulang ke rumah dan melanjutkan rutinitas harian kita sampai Ramadan berikutnya? Atau, apakah kita harus kembali ke Nabi (SAW) dan sahabat (R) dan terinspirasi oleh contoh mereka tentang apa yang mereka mampu capai selama Ramadan, dan mengikuti jejak mereka, mencoba untuk mencabut akar penyebab sebenarnya dari penderitaan umat Muslim di seluruh dunia? Mengapa begitu sulit untuk mengikuti contoh Nabi (SAW) dalam melakukan apa yang sebenarnya dilakukannya untuk mengubah dunia, dan mengapa begitu mudah untuk memuji dia?

Apakah Dia membutuhkan pujian kosong kita atau Dia membutuhkan tindakan nyata kita? Apakah Allah membutuhkan kata-kata Takbir kosong kita atau Dia membutuhkan tindakan kita untuk menegakkan kebesaran-Nya di dunia? Ramadan sebenarnya dimaksudkan bagi umat Muslim untuk menjalani program pelatihan dan latihan agar mampu melakukan hal tersebut dan tidak “mengakhiri” sebagai ritual untuk mendapatkan pahala di Akhirat dan hanya membacakan beberapa Takbir tambahan saat shalat Eid kemudian melanjutkan kehidupan seperti biasa selama sisa tahun.

Demikian artikel tentang Berjuang di bulan Ramadan untuk menjadi Muttaqi yang dipersembahkan oleh SODIKIN.ID – Artikel Pendidikan dan Kajian Islam. Selamat membaca!

Baca Juga:  Macam-Macam Air Suci, Apakah Air Mineral Termasuk?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *