Struktur Gas Terbesar Bimasakti Dipenuhi Dengan Pabrik-pabrik Bayi Bintang

Struktur gas terbesar Bimasakti dipenuhi dengan pabrik-pabrik bayi bintang. Yang disebut ‘Gelombang Radcliffe’ membentang selama 9.000 tahun cahaya.

Galaksi kita berputar secara misterius, sering membingungkan. Lengan debu seperti bintang laut dan bintang yang memanjang puluhan ribu tahun cahaya berputar bersama saat seluruh cakram menjepit. Namun, para pembuat peta galaksi tidak dapat melihat struktur itu dari tempat yang menguntungkan, tetapi terperangkap karena mereka berada di bagian luar cakram. Dari Bumi, kita melihat seluruh Bima Sakti dipendekkan menjadi satu pita terang yang tumpah melintasi langit.

Tapi sekarang, tim astronom telah memperluas pita itu menjadi salah satu peta 3D paling akurat di lingkungan galaksi Bumi. Para peneliti telah meyakini lebih dari seabad bahwa awan debu lokal — jenis yang melahirkan bintang-bintang bayi — terletak di sebuah cincin yang jauh di sekitar matahari, jauh melampaui planet-planet terjauh. Tetapi perspektif baru mengungkapkan struktur yang sama sekali berbeda dalam bentuk dan skala. Alih-alih, awan membentuk gelombang besar, tim mengumumkan Tuesday dalam publikasi Nature, membentang lurus di sepanjang lengan spiral lokal sambil membungkuk di atas dan di bawah cakram galaksi.

“Tidak ada astronom yang mengharapkan bahwa kita hidup di samping kumpulan gas raksasa seperti gelombang – atau bahwa itu membentuk Lengan Lokal Bimasakti,” kata Alyssa Goodman, seorang astronom Harvard dan salah satu penulis karya itu, dalam siaran pers.

Baca juga: Planet Venus Bergerak Aktif Selama Ini Ternyata

Peta baru membantu memecahkan misteri berusia 150 tahun: mengapa, ketika para astronom menghubungkan titik-titik di antara pembibitan bintang terdekat, mereka tampaknya membentuk cincin tunggal seluas 3.000 tahun cahaya, yang dikenal sebagai Gould’s Belt, yang terletak (dengan mudah) dengan matahari kita di dekat pusatnya. Beberapa mengatakan bahwa itu adalah gelombang kejut yang meluas dari tabrakan materi gelap kuno, tetapi tidak ada konsensus yang muncul. Namun demikian, konsep Sabuk Gould menjadi penting dalam menjelaskan di mana bintang-bintang dilahirkan di sudut Bima Sakti kita. “Semua pemahaman kita tentang pembentukan bintang dan pembibitan bintang di bagian galaksi kita diinformasikan oleh model ini,” kata astronom Harvard Catherine Zucker, yang ikut menulis karya baru itu. Tetapi model klasik itu keliru, Zucker dan rekan-rekannya telah belajar. Bentuk cincin itu hanya ilusi.

Kelompok ini berangkat untuk memetakan awan debu lokal dalam 3D dengan menghitung jaraknya dari Bumi. Debu di daerah pembentukan bintang umumnya membuat pengukuran jarak sulit karena terhalang cahaya dari bintang-bintang muda, tetapi tim menemukan cara untuk mengubahnya menjadi keuntungan mereka. Bintang-bintang yang tidak sepenuhnya padam tampak lebih merah ketika cahaya bintangnya menembus debu, seperti halnya matahari terbenam yang tampak oranye ketika sinar matahari harus membajak lebih banyak atmosfer Bumi. Dengan menggabungkan perubahan warna ini dengan data lokasi yang akurat dari pesawat ruang angkasa Gaia Eropa, yang mengukur jarak ke bintang dari Bumi, tim dapat menentukan dengan tepat di mana setiap awan debu melayang di angkasa.

Dan pola awan itu datang sebagai kejutan yang lengkap. Mereka tidak berbaring di atas ring, tetapi lebih tepatnya menelusuri gelombang besar, yang dinamai tim Radcliffe Wave setelah lembaga Harvard. “Kami pada dasarnya menciptakan katalog pembibitan bintang terbesar,” kata Zucker, “dan struktur Gelombang Radcliffe ini segera muncul.”

Dari atas (Anda dapat bermain dengan model 3D interaktif di sini), struktur itu berubah menjadi garis tipis yang membentang 9.000 tahun cahaya — menjadikannya salah satu objek terbesar yang dikenal di Bima Sakti. Tim memperkirakan bahwa ia menampung massa gabungan dalam gas dan bintang-bintang setidaknya 3 juta matahari. Dari samping, bagaimanapun, itu membentuk bukit dan lembah bergulir yang memuncak ratusan tahun cahaya di atas dan di bawah tengah disk sebelum meruncing. Gelombang itu terletak hanya 500 tahun cahaya dari tata surya kita di titik terdekatnya, dan berdasarkan gerakan matahari di sekitar pusat galaksi, para peneliti memperkirakan bahwa Bumi melewati gelombang hanya 13 juta tahun lalu — beberapa juta tahun sebelum penampilan kera paling awal.

Baca juga: Drama Sebelum dan Setelah Melihat Aircraft Carrier China Pertama

Mengingat bentuknya yang mirip riak, para peneliti menyarankan bahwa gelombang itu kemungkinan bergerak, puncak dan palungnya ditakdirkan untuk membalik waktu kosmik seperti belut yang bergerak. Sementara tim harus menunggu data masa depan dari Gaia untuk mempelajari gerakan kompleks, pengamatan garis-pandang dari awan debu, biarkan kelompok itu mengukur seberapa besar pembibitan berkelok-kelok menuju atau menjauh dari Bumi. Data menunjukkan bahwa awan debu tidak kebetulan jatuh ke dalam pola yang mencolok ini; mereka benar-benar bergerak bersama sebagai satu objek yang bersatu.

“Kita tidak bisa lagi memikirkan daerah pembentuk bintang yang sangat terkenal ini seperti Orion secara terpisah. Kata Zucker. “Mereka adalah bagian dari struktur raksasa yang memanjang 9.000 tahun cahaya ini. Kita harus memikirkan konteks galaksi yang lebih besar ini untuk bagaimana pembentukan bintang terjadi di Bima Sakti. ”

Radcliffe Wave memiliki dua fitur yang menyerukan adanya penjelasan: seberapa lurus itu sepanjang, dan gelombang naik-turun. Dan mereka mungkin belum tentu terkait.

Anda baru saja membaca Struktur gas terbesar Bimasakti dipenuhi dengan pabrik-pabrik bayi bintang dai situs Sain Tekno Media

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here