Sodikin Masrukin Pelaku pendidikan, pemerhati sosial-budaya dan kajian Islam yang tinggal di Kab. Purbalingga. Adalah alumnus IAIN Semarang (S1) dan IAIN Purwokerto (S2).

Ledakan bintang kuno di jantung Bima Sakti

Ledakan bintang kuno di jantung Bima Sakti. Gambar baru yang menakjubkan mengisyaratkan masa lalu galaksi kita yang kacau.

Dengan mengintip ke pusat Bimasakti, para astronom telah mengungkapkan bukti baru tentang bagaimana bintang-bintang di galaksi kita dilahirkan — dan sepertinya segalanya turun jauh lebih dramatis daripada yang kita duga.

Para peneliti menggunakan Very Large Telescope (VLT) Observatorium European Southern Observatory di Gurun Atacama Chili untuk menangkap bagian langit yang digambarkan di atas, yang memiliki jumlah detail yang menakjubkan. Bintang-bintang pencitraan dengan ketepatan seperti itu setara dengan melihat bola sepak di Zurich sambil berdiri 150 mil jauhnya di Munich, menurut siaran pers ESO.

Untuk mendapatkan detail seperti itu, para astronom menggunakan instrumen HAWK-I VLT, yang mendeteksi cahaya inframerah-dekat pada berbagai panjang gelombang untuk melihat apa yang ada di balik awan padat gas dan debu. Gambar yang dihasilkan pertama kali diterbitkan dalam Astronomi & Astrofisika pada Oktober tahun ini, tetapi analisis baru dari foto Bima Sakti yang mempesona muncul minggu ini di Astronomi Alam. Dalam analisis itu, tim astronom dari Spanyol, AS, Jepang, dan Jerman sepakat bahwa gambar itu mengungkapkan informasi penting tentang bagaimana bintang-bintang menghuni milyaran pusat miliaran dan miliaran tahun yang lalu.

Direkomendasikan:  Planet Venus Bergerak Aktif Selama Ini Ternyata

Setelah membaca info sain tekno tentang Ledakan bintang kuno di jantung Bima Sakti, baca juga info lain tentang NASA mengambil batu dari kawah asteroid.

“Survei kami yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang sebagian besar pusat Galactic telah memberi kami wawasan terperinci tentang proses pembentukan bintang di wilayah Bimasakti,” Rainer Schödel dari Institut Astrofisika Andalusia di Granada, Spanyol, mengatakan dalam sebuah pers melepaskan, sebagaimana dikutip Sain Tekno Media dari popsci.com(19/12/19)

Sebagaimana dirinci dalam studi mereka, tim menemukan bahwa 80% bintang di wilayah ini terbentuk ketika galaksi masih dalam masa pertumbuhan, antara 8 dan 13,5 miliar tahun lalu. Enam miliar tahun berikutnya hening di bagian depan formasi bintang. Tapi kemudian, tiba-tiba, ada pertarungan intens pembentukan bintang sekali lagi. “Bertentangan dengan apa yang telah diterima sampai sekarang, kami menemukan bahwa pembentukan bintang-bintang belum berkelanjutan,” Francisco Nogueras-Lara, penulis studi lain, mengatakan dalam rilis yang sama.

Direkomendasikan:  Mars Eropa berkeliaran dalam 'perlombaan melawan waktu' untuk memperbaiki parasut

Perilaku semacam ini sangat menyerupai galaksi starburst, seperti Messier 82 (juga dikenal sebagai Galaxy Cigar) atau Baby Boom Galaxy, di mana setara dengan 100 matahari dilahirkan setiap tahun. Bintang yang lahir dalam situasi ini lebih masif daripada bintang tipikal Anda, dan karenanya mati lebih cepat, menghasilkan ledakan supernova yang dahsyat.

Baca juga info lain tentang Ferrari Menuju Mobil Listrik 2025, setelah membaca info sain tekno tentang Ledakan bintang kuno di jantung Bima Sakti,

Saat ini, galaksi kita hanya menciptakan satu atau dua matahari per tahun. Namun jauh ketika, Bima Sakti mungkin berperilaku seperti bintang. Menurut Nogueras-Lara, “ledakan aktivitas ini, yang pastinya menghasilkan ledakan lebih dari seratus ribu supernova, mungkin merupakan salah satu peristiwa paling energetik dalam seluruh sejarah Bimasakti.”

Direkomendasikan:  NASA mengambil kawah asteroid

Anda baru saja membaca info seputar antariksa tentang Ledakan bintang kuno di jantung Bima Sakti.


Sodikin Masrukin Pelaku pendidikan, pemerhati sosial-budaya dan kajian Islam yang tinggal di Kab. Purbalingga. Adalah alumnus IAIN Semarang (S1) dan IAIN Purwokerto (S2).

Struktur Gas Terbesar Bimasakti Dipenuhi Dengan Pabrik-pabrik Bayi Bintang

Struktur gas terbesar Bimasakti dipenuhi dengan pabrik-pabrik bayi bintang. Yang disebut ‘Gelombang Radcliffe’ membentang selama 9.000 tahun cahaya. Galaksi kita berputar secara misterius, sering...
Sodikin Masrukin
2 min read

Planet Venus Bergerak Aktif Selama Ini Ternyata

Planet Venus Bergerak Aktif Selama Ini Ternyata. Bumi mungkin bukan satu-satunya planet yang aktif secara vulkanis. Ketika Magellan NASA terbang mengelilingi Venus pada 1990-an,...
Sodikin Masrukin
1 min read

NASA mengambil kawah asteroid

NASA mengambil kawah asteroid dari pesawat antariksa yang akan mengambil batu mulai musim panas mendatang. OSIRIS-REx memiliki target. Tahun depan, NASA berencana untuk mengambil...
Sodikin Masrukin
3 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *