NASA mengambil kawah asteroid

NASA mengambil kawah asteroid dari pesawat antariksa yang akan mengambil batu mulai musim panas mendatang. OSIRIS-REx memiliki target.

Tahun depan, NASA berencana untuk mengambil sekumpulan kecil kotoran dari asteroid bernama Bennu, yang terletak jutaan mil dari Bumi – dan sekarang agen itu tahu bagian mana dari batuan ruang angkasa yang akan dicurinya. Hari ini, badan antariksa mengumumkan bahwa salah satu wahana antariksa akan berusaha mengambil beberapa partikel dari kawah selebar 20 meter, yang disebut Nightingale, di asteroid.

Para insinyur memilih situs Nightingale dari empat tempat kandidat terakhir di Bennu, dengan alasan tempat itu bisa menjadi tempat terbaik untuk menemukan bahan organik dan air di asteroid yang mungkin berasal dari masa-masa awal Tata Surya. “Yang ini benar-benar keluar di atas, karena nilai ilmiah,” Dante Lauretta, peneliti utama misi pengambilan sampel asteroid, mengatakan pada konferensi pers yang mengumumkan seleksi. Namun, membidik kawah bukan tanpa risiko. Daerah itu dikelilingi oleh dinding batu besar, yang bisa membuatnya sulit untuk mengambil sampel. Tetapi pada akhirnya, Lauretta mengatakan daerah itu dapat memiliki apa yang mereka cari.

Para ilmuwan berharap untuk mendapatkan sampel yang akan memberikan gambaran terbaik tentang bagaimana tata surya awal miliaran tahun yang lalu ketika pertama kali terbentuk. Asteroid dianggap sebagai sisa-sisa batu dari Tata Surya awal, setelah tetap relatif sama dari waktu ke waktu dan masih mengandung bahan-bahan yang hadir selama kelahiran planet-planet. Mempelajari persembahan asteroid di laboratorium di Bumi ini dapat membantu kita membuka beberapa rahasia tentang bagaimana lingkungan kosmik kita muncul.

Robot yang bertugas meraih dan mengirimkan partikel asteroid ini ke planet kita adalah pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx. Kendaraan telah berputar di sekitar Bennu selama tahun lalu, setelah menghabiskan dua tahun bepergian melalui ruang angkasa untuk mencapai asteroid. Selama waktu nongkrong ini, pesawat ruang angkasa telah menggunakan berbagai instrumen untuk memetakan permukaan Bennu dan mendapatkan pemahaman terperinci tentang seperti apa medan batu itu. Dengan begitu, tim teknik di belakang OSIRIS-REx dapat memilih lokasi terbaik untuk sampel kendaraan.

Baca juga Probe Matahari Milik NASA Menukik Di Dekat Matahari setelah membaca Info Sain Tekno terbaru seputar NASA mengambil kawah asteroid dari pesawat antariksa yang akan mengambil batu mulai musim panas mendatang.

Ya, ternyata Bennu bukan batu luar angkasa yang bisa menerima. Hampir segera setelah OSIRIS-REx sampai ke Bennu, insinyur NASA menyadari bahwa asteroid itu sangat kasar dan berbatu-batu. Ini sangat berbeda dari apa yang mereka pikirkan; berdasarkan pengamatan mereka terhadap objek dari Bumi, para ilmuwan berpikir bahwa Bennu akan menampung butiran-butiran halus dan berpasir dengan sedikit batu-batu besar. Ternyata ada ratusan batu besar yang bersembunyi di asteroid, dan area yang halus hampir tidak terlihat.

Itu membuatnya sangat sulit untuk mencari tahu tempat terbaik untuk mengambil sampel. Untuk mengambil material dari Bennu, OSIRIS-REx dilengkapi dengan lengan robot tipis yang dimaksudkan untuk memanjang dari pesawat ruang angkasa dan mengetuk asteroid dengan lembut, mengirimkan partikel yang menembaki ruang sampel kendaraan. Jika OSIRIS-REx menargetkan tambalan yang sangat kasar, itu dapat membuang sampler atau bahkan menyebabkan instrumen tersumbat dengan serpihan puing besar.

Tim OSIRIS-REx hanya mendapatkan satu kesempatan dalam pengambilan sampel Bennu, jadi memilih situs ini adalah bagian yang sangat penting dari misi. Setelah memetakan permukaan, para insinyur menjelajahi gambar dan menggunakan algoritma dan perangkat lunak untuk menemukan bagian datar dari Bennu. NASA bahkan melakukan panggilan ke publik untuk membantu menemukan target yang mungkin. Setelah mengidentifikasi 50 situs potensial, tim OSIRIS-REx akhirnya mengurangi menjadi empat, akhirnya mendarat di kawah Nightingale.

Baca juga Mengapa atmosfer Matahari lebih panas dari permukaan? setelah membaca Info Sain Tekno terbaru seputar NASA mengambil kawah asteroid dari pesawat antariksa yang akan mengambil batu mulai musim panas mendatang.

Nightingale dipenuhi dengan banyak bahan butiran halus, tetapi juga memiliki beberapa batu besar, menjadikannya salah satu tempat yang lebih berisiko untuk ditargetkan. Tetapi para ilmuwan berpikir risiko itu sepadan. Untuk satu, kawah terletak cukup jauh di utara di asteroid, di mana suhunya lebih dingin daripada daerah lain. Itu sangat menarik karena suhu dingin mungkin membuat materi di kawah terjaga dengan baik sejak awal Tata Surya; partikel mungkin tidak berubah secara dinamis dari waktu ke waktu karena pemanasan. Selain itu, tim OSIRIS-REx berpikir bahwa kawah itu relatif baru, sehingga materi di wilayah tersebut sebenarnya sudah berada di dalam Bennu untuk waktu yang lama sampai ditemukan baru-baru ini. Itu juga berarti materialnya mungkin tetap relatif tidak berubah, karena ia tidak pernah terpapar dengan lingkungan ruang yang dipenuhi radiasi yang keras untuk waktu yang lama.

Because Nightingale is a bit perilous, the OSIRIS-REx spacecraft has to be extra precise when it descends to the asteroid’s surface. The boulders surrounding the site could cause the spacecraft to tilt and then accidentally run into a rock as it tries to leave the asteroid. One of the rocks has even been nicknamed Mount Doom, since it’s extra tall and peak-shaped. “It’s a substantial building-sized obstruction, and we’re trying to get into a crater that’s on the order of a few parking lot spaces wide,” said Lauretta. “So we are doing a really tight job parking that, and we’re aware that we have hazards around us. So precision navigation to that sample material is our biggest challenge.” To be extra careful, the team has added some additional safety measures, programming the spacecraft to detect if it’s coming down on too rocky a surface. If so, it’ll fire its thrusters and fly away.

Baca juga Di belakang kemudi Mustang Shelby GT500 2020 setelah membaca Info Sain Tekno terbaru seputar NASA mengambil kawah asteroid dari pesawat antariksa yang akan mengambil batu mulai musim panas mendatang.

However, doing that will come with a cost. Firing thrusters on Nightingale may mess up the position of the material in the crater. If that does happen, the team will target a backup site called Osprey, which isn’t as scientifically exciting but a bit more smooth.

Currently, NASA is hoping to grab a sample from Nightingale in the summer of 2020, with the goal of collecting at least 60 grams of material. Once a sample is obtained, OSIRIS-REx will head back home in 2021 and attempt to land in the Utah desert in 2023. If the sample does contain water and organic material like the team hopes, it could reinforce the idea that asteroids like Bennu may have brought this material to Earth when it was freshly formed. And that could be a substantial piece of evidence for how life came to be on our planet.

Anda baru saja membaca Sain Tekno Media terbaru tentang NASA mengambil kawah asteroid dari pesawat antariksa yang akan mengambil batu mulai musim panas mendatang. OSIRIS-REx memiliki target.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here