Sosial  

Seniman Muslim kontemporer terus mengadaptasi pola Islam

Seniman Muslim kontemporer terus mengadaptasi pola Islam. Pengaruh seni Islami pada desain barat - Artikel Pendidikan dan Kajian Islam
Angsa Kanada dan mallard saat matahari terbenam, diukir dengan laser dengan pola dari bagian desain mosaik Masjid Imam di Isfahan, Iran, terlihat di 'Mallards Reeds' oleh seniman Soheila Esfahani. [Foto: Soheila Kolahdouz Esfahani]

Sodikin.Id – Seniman Muslim kontemporer terus mengadaptasi pola Islam untuk menantang gagasan tentang budaya tetap.

Apa itu budaya? Di era globalisasi sekarang ini, kita sudah biasa melihat berbagai benda dan ornamen budaya di luar lokasi atau konteks aslinya.

Jika budaya tidak tetap dan terikat pada lokasi tertentu, bagaimana budaya bergerak dan berubah?

Ornamen dalam seni Islam — dekorasi berpola atau hiasan yang terlihat pada objek atau arsitektur — adalah contoh yang bagus dari gerakan budaya yang sekarang dapat ditemukan di seluruh dunia.

Selama berabad-abad, pola geometris Islami dan desain arab (Islami) — atau dikenal sebagai biomorfik, pola bunga — telah berpindah dari timur ke barat.

Pola-pola ini telah dibangun dan diadaptasi, dan dengan demikian bahkan mungkin tidak diakui sebagai jejak atau pengaruh masyarakat Islam.

Baca Juga:  Anak Usia Sekolah Tidak Sekolah - AUSTS

Seniman Muslim kontemporer: Pengaruh seni Islami pada desain barat

Misalnya, desainer Inggris abad ke-19 William Morris — terkenal dengan pola yang kemudian dikenal dalam kain, furnitur, dan seni dekoratif gerakan Seni dan Kerajinan lainnya — terinspirasi oleh desain bunga biomorfik ornamen arabesque (Islami) Islam.

Sebuah pameran baru-baru ini, Cartier and Islamic Art: In Search of Modernity, di Musée des Arts decoratifs di Paris menampilkan pengaruh seni Islam pada desain desainer perhiasan Prancis Maison Cartier.

Yang menarik dari pameran ini adalah pengupas permata dan benda berharga dengan artefak dari tanah Islam seperti ubin mosaik Iran abad ke-14-15 yang merupakan sumber inspirasi asli Cartier. Pameran ini mengunjungi Museum Seni Dallas pada Mei 2022.

Baca Juga:  10 topik pengembangan personel yang harus Anda kuasai

‘Terjemahan budaya’

Bagian dari alasan pergerakan budaya ini adalah mobilitas orang dan portabilitas benda-benda hias.

Pengertian “penerjemahan budaya”, yang dicetuskan oleh ahli teori budaya Homi K. Bhabha , adalah tindakan penerjemahan, yang bukan merupakan salah satu tradisi budaya atau tradisi budaya lainnya, tetapi merupakan kemunculan posisi lain. Akar dari terjemahan kata bahasa Inggris adalah dari bahasa Latin translatus yang berarti “membawa” atau “membawa.”

= Advertisement =

Pergerakan akibat migrasi memunculkan tindakan penerjemahan budaya masyarakat. Penerjemahan adalah negosiasi yang timbul dari pertemuan dua kelompok sosial dengan tradisi budaya yang berbeda.

Bagi Bhabha, perbedaan budaya tidak pernah menjadi “sesuatu” yang selesai. Pengalaman migran ada di perbatasan atau tepi budaya yang berbeda dan terus berubah. Akibatnya, tindakan orang menerjemahkan bahasa atau tanda dan simbol visual adalah tindakan negosiasi terus-menerus antar budaya.

Baca Juga:  Dampak Negatif Penyalahgunaan Internet

Dalam proses ini, perjuangan migran beroperasi dalam proses transformasi dalam ruang antar budaya yang disebut ruang ketiga . Ruang ketiga adalah ruang hibrida negosiasi interaksi budaya.

Seniman Muslim di Diaspora

Contoh yang baik dari negosiasi budaya semacam ini terjadi dalam karya seniman kontemporer dari latar belakang budaya yang beragam yang hidup di masyarakat barat (di diaspora).

Bagi seniman Muslim di diaspora, bentuk seni tradisional Islam mengontekstualisasikan hubungan mereka dengan latar belakang budaya mereka dalam masalah sosial, politik dan budaya yang lebih luas — masalah seperti migrasi, identitas budaya, dan keragaman.

= Advertisement =

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.