News  

Video game yang diresepkan oleh dokter untuk mengobati ADHD

Video game yang diresepkan oleh dokter untuk mengobati ADHD. Bermain game selama 25 menit sehari - Artikel Pendidikan dan Kajian Islam
Game EndeavourRx melihat pengguna berlomba mengelilingi alam semesta

Sodikin.ID – Video game yang diresepkan oleh dokter untuk mengobati ADHD.

Sementara banyak orang tua khawatir bahwa anak-anak mereka menghabiskan terlalu banyak waktu untuk bermain game komputer, Kelcey Sihanourath senang melihat putranya, Owain, mengambil tabletnya.

Sekarang berusia 13 tahun, ia didiagnosis dengan ADHD (gangguan perhatian defisit hiperaktif) di pra-sekolah.

Sejak itu, keluarga, yang tinggal di kota Savannah, Georgia, AS, telah membawa Owain ke ahli terapi okupasi untuk membantunya mengatasi tugas kehidupan sehari-hari dengan lebih baik.

Mereka juga mencoba rute pengobatan, tetapi harus berhenti setelah obat yang diresepkan memperburuk migrain reguler anak itu, dan membuatnya sakit.

Dengan ADHD terus mempengaruhi kinerja sekolah Owain selama bertahun-tahun, Kelcey mengatakan dia “berharap untuk sesuatu yang lebih, untuk pilihan lain”.

“Saya bisa melihat dia berjuang untuk memahami mengapa dia tidak bisa fokus, dan frustrasi yang dia alami ketika dia berusaha begitu keras dan masih tetap terganggu,” katanya. “Itu menghancurkan hati saya, tetapi saya merasa terjebak dan sama sekali tidak berguna.”

Baca Juga:  Jutaan pelajar di Arab Saudi melanjutkan perjalanan pendidikan mereka

Bantuan datang pada akhirnya dari apa yang awalnya tampak sangat tidak sesuai – permainan komputer bernama EndeavourRx.

Pada tahun 2020 ini menjadi game pertama yang disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) AS untuk digunakan dalam pengobatan ADHD pada anak-anak.

Saat ini hanya tersedia dengan resep dokter di AS, EndeavourRx sekilas terlihat sangat mirip dengan banyak game lain. Anda mengontrol alien kecil yang berlomba di pesawat ruang angkasa melalui dunia yang berbeda harus mengumpulkan barang-barang.

Tetapi game berbasis aplikasi ini dikembangkan bersama dengan ahli saraf, dan dirancang untuk merangsang dan meningkatkan area otak yang memainkan peran kunci dalam fungsi perhatian.

= Advertisement =
Baca Juga:  Senator Prancis memilih untuk melarang jilbab dalam kompetisi olahraga

Idenya adalah bahwa itu melatih anak dengan ADHD untuk melakukan banyak tugas dengan lebih baik dan mengabaikan gangguan, dengan algoritme komputer yang mengukur kinerjanya dan menyesuaikan kesulitan permainan secara real time.

Ketika dokter meresepkannya, orang tua anak akan dikirimi tautan aktivasi yang diperlukan sebelum permainan dimainkan.

Kelcey mengatakan dia “sedikit skeptis”, tetapi pada akhir 2020 Owain memulai program tiga bulan, bermain game selama 25 menit sehari. Dia kemudian melakukan putaran lain tahun lalu.

“Dia mengakui itu sedikit lebih sulit dari yang dia harapkan,” katanya. “Tapi dia mengerti bahwa dia melakukannya untuk membantu meningkatkan fokusnya. Dia tetap sangat termotivasi meskipun ada kesulitan dan frustrasi yang menyertainya.”

Baca Juga:  Hukum Saudi yang baru memperlakukan perusahaan asing dan lokal secara setara untuk memacu aktivitas bisnis

Setelah setiap sesi Owain, dia mencatat perilaku hariannya di aplikasi, dan melacak kemajuannya.

Segera dia mulai melihat perubahan kecil yang positif dalam perilakunya. Misalnya, bersiap-siap ke sekolah menjadi lebih lancar, dan tidak ada pesan negatif dari guru.

Dan setelah gagal di kelas lima, Owain kemudian melesat untuk mendapatkan A dan B untuk pekerjaannya.

“Sungguh menakjubkan melihat putra saya begitu sukses, tetapi lebih dari itu, melihatnya memiliki kepercayaan diri,” kata Kelcey. “Dia tidak lagi kesal dan bingung mengapa dia tidak mengerti.”

Eddie Martucci, kepala eksekutif Akili, perusahaan teknologi yang berbasis di Boston di belakang EndeavourRx, mengatakan bahwa game tersebut telah dirancang untuk meningkatkan kemajuan kognitif.

= Advertisement =

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.