Apa Tempat Terpanas di Bumi?

Apa Tempat Terpanas di Bumi? Death Valley membawa panas, tetapi ada hot spot lain di planet terik ini.

Itu adalah dekade yang memecahkan rekor — dan tidak dengan cara yang baik. Sepuluh tahun terakhir merupakan suhu rata-rata tahunan tertinggi yang pernah tercatat. Bulan lalu adalah rekor tertinggi kedua November.

Pada 10 Juli 1913, merkuri di Furnace Creek di Death Valley, California, melonjak hingga 134 derajat Fahrenheit, menurut Organisasi Meteorologi Dunia. Sampai hari ini, ini sering disebut sebagai suhu tertinggi yang tercatat di Bumi. (Dallol, Ethiopia, telah dijuluki sebagai tempat terpanas yang dihuni secara teratur di Bumi.)

Rekor sebelumnya 136,4 derajat Fahrenheit, yang direkam pada 1922 di El Azizia, Libya, didiskualifikasi 90 tahun kemudian, menurut Guiness Book of World Records. Organisasi itu mencatat bahwa catatan itu bisa saja mati sebanyak tujuh derajat karena jenis permukaan tempat rekamannya.

Mengapa Death Valley begitu panas? Temperatur udara sering melonjak hingga sekitar 120 derajat Fahrenheit, dan itu semua berkat geografi, kekurangan air, dan panas terik, menurut Layanan Taman Nasional. Kurang dari dua inci dari curah hujan di lembah rata-rata setiap tahun, meninggalkan tanaman dan hewan yang hidup di sana kering, menurut National Park Service. Sinar matahari memanggang lembah, yang turun 282 kaki di bawah permukaan laut dan dikelilingi oleh pegunungan di semua sisi.

Baca juga: Reaktor Nuklir Kecil Sederhana Yang Bisa Mengubah Energi, setelah membaca Apa Tempat Terpanas di Bumi?

Begini cara Death Valley mencapai suhu yang sangat panas ini: Udara panas di Death Valley naik dan terperangkap oleh pegunungan di sekitarnya. Ini mendingin dan jatuh kembali ke lembah, di mana ia dikompresi dan dipanaskan oleh tekanan udara yang ditemukan pada ketinggian rendah. Death Valley mungkin memiliki suhu udara terpanas yang tercatat di Bumi, tetapi ada titik panas lainnya di Bumi.

apa-tempat-terpanas-di-bumi-yellowstone-national-park
Gambar by DANIEL SLIM / Getty Images

Suhu di kolam geotermal yang berwarna-warni di Taman Nasional Yellowstone, misalnya, dapat melonjak hingga lebih dari 250 derajat Fahrenheit, menurut situs web taman nasional. Ventilasi hidrotermal di dasar lautan memuntahkan cairan yang dapat mencapai suhu lebih dari 750 derajat Fahrenheit, menurut National Geographic. Beberapa organisme — ekstrofil — telah beradaptasi untuk menjalani kehidupan di lingkungan yang parah ini.

Suhu inti Bumi adalah sekitar 11.000 derajat Fahrenheit, menurut Discover Magazine. Bagaimana tepatnya para ilmuwan mengukur ini? Bumi memiliki inti dalam besi padat dan inti luar besi cair. Batas antara keduanya diharapkan menjadi suhu di mana besi bertekanan meleleh. Untuk memperkirakan angka ini, para ilmuwan menempatkan sepotong kecil besi di antara dua titik intan, memanaskan eksperimen dan meremasnya. Untuk mendapatkan suhu yang tepat, mereka mengukur bagaimana sinar-x yang dilatih pada spesifikasi besi difraksi.

Setelah membaca Apa Tempat Terpanas di Bumi? baca juga: Senjata Hipersonik Baru Rusia Avangard Terbang di Mach 27

Bagaimana dengan suhu terpanas di tata surya? Untuk menemukan itu, Anda harus melakukan perjalanan jauh ke inti Matahari, yang menurut perkiraan para ilmuwan dapat menurunkan kadar merkuri sekitar 15 juta Kelvin — kira-kira 26 juta derajat Fahrenheit. Mencari sumber panas planet? Inti Jupiter, menurut para peneliti, dapat mencapai suhu sekitar 30.000 Kelvin, atau sekitar 53.000 derajat Fahrenheit.

Anehnya, suhu terpanas di alam semesta dapat ditemukan jauh lebih dekat ke rumah. Tepat di luar Jenewa, Swiss, para ilmuwan dan insinyur di Large Hadron Collider telah menghancurkan atom bersama-sama dalam serangkaian eksperimen luar biasa. Suhu di dalam kamar-kamar ini telah mencapai 7,2 triliun derajat Fahrenheit, menurut Inside Science News Service. Itu panas!

Planet kita hanya menjadi lebih hangat, dan catatan pasti akan pecah di tahun-tahun mendatang. Kami akan mengawasi merkuri untuk melihat seberapa tinggi lompatannya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here