Iklim Lebih Hangat Membuat Musim Flu Setiap Tahun

nasehat-pernikahan-batasi-penggunaan-medsos

Iklim lebih hangat membuat musim flu setiap tahun. Hal itu juga bisa membuat vaksinasi lebih sulit dengan menyebabkan virus bermutasi lebih cepat.

Kisah ini diterbitkan dalam kemitraan dengan Nexus Media News, sebuah jaringan berita sindikasi yang mencakup iklim, energi, kebijakan, seni, dan budaya.

Flu memiliki hubungan paradoks dengan cuaca. Di Amerika Serikat, flu berkembang di musim dingin, ketika udaranya dingin dan renyah, dan kemudian surut di musim semi, ketika penyakitnya dihambat oleh suhu yang lebih panas. Namun, di negara-negara tropis, di mana biasanya hangat, lembab dan hujan, orang sakit flu sepanjang tahun. Para ilmuwan sedang mempelajari mengapa ini terjadi, tetapi mereka belum memiliki jawaban.

“Itu ada di sana sepanjang waktu. Kami hanya tidak tahu mengapa, ”kata William Schaffner, seorang profesor penyakit menular di Vanderbilt University. Ini adalah teka-teki nyata, karena virus flu menyebar lebih mudah di udara yang dingin dan kering daripada panas, tetapi mereka adalah masalah abadi di daerah tropis.

Kontradiksi ini dapat memiliki implikasi besar bagi masa depan flu di Amerika Serikat. Sementara perubahan iklim menjanjikan musim dingin yang lebih pendek dan hangat, yang dapat menghasilkan musim flu yang lebih ringan, para ilmuwan mengatakan bahwa cara flu beroperasi di daerah tropis menunjukkan bahwa dalam beberapa dekade mendatang, cuaca yang lebih hangat dan basah dapat membuat flu menjadi masalah sepanjang tahun bagi orang Amerika.

“Tidaklah mengherankan melihat zona influenza sepanjang tahun meluas saat dunia menghangat,” kata Robert. T. Schooley, seorang spesialis penyakit menular dan editor jurnal Clinical Infectious Diseases.

Schaffner setuju. “Iklim yang hangat mendorong penularan berkelanjutan dibandingkan dengan wabah musiman, jadi kita mungkin terserang flu sepanjang tahun,” katanya.

Baca juga Algoritma Optimalisasi Robot untuk Tugas di Ruang Manufaktur yang Komplek, setelah membaca Sain Tekno Media seputar Iklim lebih hangat bisa membuat musim flu setiap tahun ini.

Musim flu yang lebih lama dapat merusak program vaksinasi tahunan. Vaksin flu tumbuh kurang efektif dari waktu ke waktu, terutama pada orang tua. Itu sebabnya pejabat kesehatan masyarakat mendesak warga Amerika untuk mendapatkan vaksinasi pada musim gugur, sehingga mereka terlindungi selama musim dingin. Jika flu menjadi masalah abadi, orang mungkin perlu mendapatkan vaksinasi lebih dari sekali setahun, prospek yang membuat para ahli kesehatan bergidik.

Cukup sulit untuk meyakinkan orang untuk mendapatkan vaksinasi flu tahunan – kurang dari setengah orang dewasa Amerika divaksinasi tahun lalu – apalagi mendorong beberapa suntikan sepanjang tahun tertentu. Selain itu, para ilmuwan harus mulai memproduksi vaksin jauh sebelum flu datang, menentukan strain mana yang harus divaksin berdasarkan noda yang beredar di bagian lain dunia selama musim dingin mereka. Proses ini akan menjadi lebih rumit jika para ilmuwan harus mengimbangi berkurangnya kekebalan atau virus yang terus berubah.

Cuaca yang lebih hangat dapat memberi virus waktu tambahan untuk bermutasi – yaitu, mengubah materi genetiknya. Saat ini, di AS, virus berevolusi selama beberapa bulan selama musim dingin dan sebagian besar berhenti berevolusi di musim semi. Jika virus terus berubah sepanjang tahun, kita bisa mulai melihat bentuk influenza yang lebih berbahaya.

Sementara kebanyakan orang saat ini memiliki kekebalan terhadap flu, pejabat kesehatan masyarakat khawatir bahwa virus flu yang sama sekali baru akan muncul yang mengacaukan sistem kekebalan tubuh, mengakibatkan pandemi global. Karena tidak memiliki kekebalan, jutaan orang bisa mati, seperti halnya dengan “Flu Spanyol” yang mematikan di tahun 1918.

Bahkan jenis flu biasa dapat mengirim orang yang rentan, seperti orang tua, ke rumah sakit, dan bahkan membunuh mereka. Pada musim dingin 2018 hingga 2019, hingga 43 juta orang Amerika terinfeksi flu dan sebanyak 61.000 meninggal, menurut data awal dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Di AS, orang yang terinfeksi biasanya menularkan flu dengan batuk tetesan kecil virus yang dihirup orang lain, tetesan yang berlama-lama di udara dingin. Flu bisa juga ditularkan dengan cara lain, dengan berpegangan tangan, berciuman, atau dengan menyentuh benda-benda tempat virus itu mendarat. Salah satu alasan lain flu melonjak di musim dingin adalah karena orang cenderung menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan di dekat orang lain.

Setelah membaca Sain Tekno Media seputar Iklim lebih hangat bisa membuat musim flu setiap tahun, jangan lupa untuk membaca juga artikel tentang Tes Robot Polisi Boston : Panggilan untuk menyelidiki.

Khususnya, di daerah tropis, tampaknya flu hanya lazim selama setahun seperti di AS selama musim dingin. Jumlah kasus kira-kira sama di daerah tropis seperti di sini, hanya menyebar dalam jangka waktu yang lebih lama, yang berarti Anda dapat terserang flu hampir setiap saat.

“Kami tidak tahu pasti secara keseluruhan, tetapi tampaknya kurang lebih sama,” kata David Morens, seorang spesialis flu di Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular. Karena itu, ketika suhu menghangat, orang-orang yang rentan masih berisiko menjadi sakit di beberapa titik, terutama karena virus yang licik berubah dari waktu ke waktu untuk menghindari kekebalan yang mungkin dikembangkan orang sebelumnya.

“Ini seperti perlombaan antara kelinci dan kura-kura,” kata Morens. “Kelinci mungkin sampai ke garis finish pertama, tetapi pada akhirnya, baik kelinci dan kura-kura akan jatuh sakit.”

Demikian Sain TeknoMedia seputar Iklim lebih hangat bisa membuat musim flu setiap tahun. Semoga bermanfaat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here