News  

Senator Prancis memilih untuk melarang jilbab dalam kompetisi olahraga

Srtikel Pendidikan mengabarkan Senator Prancis memilih untuk melarang jilbab dalam kompetisi olahraga - sodikin.id
Seorang wanita berjalan melewati boneka yang ditutupi kerudung di sebuah stand [File: Bertrand Guay/AFP]

Artikel Pendidikan – Senator Prancis memilih untuk melarang jilbab dalam kompetisi olahraga.

Amandemen yang diusulkan oleh kelompok sayap kanan diadopsi dengan 160 suara menjadi 143.

Senat Prancis telah memilih untuk melarang pemakaian jilbab dalam kompetisi olahraga, dengan alasan bahwa netralitas adalah persyaratan di bidang permainan.

Majelis legislatif atas Prancis memberikan suara pada Selasa malam untuk mengubah undang-undang yang diusulkan yang menetapkan bahwa mengenakan “simbol agama yang mencolok dilarang” untuk mengambil bagian dalam acara dan kompetisi yang diselenggarakan oleh federasi olahraga.

Dalam teks mereka, para senator dengan jelas mengatakan amandemen itu bertujuan untuk melarang “pemakaian cadar dalam kompetisi olahraga”. Mereka menambahkan bahwa jilbab dapat membahayakan keselamatan atlet yang memakainya ketika mereka berlatih disiplin.

Baca Juga:  Masjid Liverpool memenangkan penghargaan penjangkauan masyarakat

Amandemen, yang diusulkan oleh kelompok sayap kanan Les Republicains dan ditentang oleh pemerintah Prancis, diadopsi dengan 160 suara mendukung dan 143 menentang. Sebuah komisi yang terdiri dari anggota dari Senat dan majelis rendah sekarang harus berkumpul untuk menemukan kompromi pada teks sebelum diterbitkan, yang berarti amandemen masih dapat dihapus.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Tidak jelas apakah larangan itu akan diterapkan untuk Olimpiade Paris 2024. Panitia penyelenggara Olimpiade tidak segera menjawab permintaan komentar.

Pemungutan suara itu dilakukan setahun setelah legislator di majelis rendah Parlemen Prancis menyetujui RUU untuk memperkuat pengawasan masjid, sekolah dan klub olahraga dalam upaya untuk melindungi Prancis dari “Islam radikal” dan untuk mempromosikan “penghormatan terhadap nilai-nilai Prancis” – salah satu proyek penting Presiden Emmanuel Macron.

Baca Juga:  Palestina Berharap Dunia Tindak Israel yang Hancurkan Rumah

Prancis telah dilanda beberapa serangan dalam beberapa tahun terakhir. Tetapi para kritikus juga melihat undang-undang itu sebagai taktik politik untuk memikat sayap kanan ke partai sentris Macron menjelang pemilihan presiden tahun ini.

Dalam amandemen mereka, para senator mengatakan setiap warga negara bebas untuk menjalankan agamanya, tetapi bersikeras bahwa seseorang harus menahan diri untuk tidak mengedepankan perbedaan mereka.

“Hari ini, ada ketidakpastian hukum tentang pemakaian simbol-simbol agama, dan perlu bagi negara untuk mendefinisikan aturan dengan jelas,” bunyi amandemen yang dipilih oleh para senator. “Jika pemakaian cadar tidak secara eksplisit dilarang, kita bisa melihat munculnya klub olahraga komunitas yang mempromosikan tanda-tanda agama tertentu.”

Baca Juga:  Jutaan pelajar di Arab Saudi melanjutkan perjalanan pendidikan mereka

Federasi sepak bola Prancis sudah melarang wanita mengenakan jilbab dalam pertandingan resmi, serta di kompetisi yang diselenggarakannya.

Artikel Pendidikan mengabarkan Senator Prancis memilih untuk melarang jilbab dalam kompetisi olahraga.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *