Mobil Buatan Sony Yang Penuh Teknologi

mobil-buatan-sony-yang-penuh-teknologi-1
Gambar oleh: SONY

Mobil buatan Sony yang penuh teknologi. Perusahaan ini meluncurkan Konsep Visi-S di CES minggu ini, menampilkan banyak sekali gadget mobil.

Dalam perlombaan teknologi mobil self-driving yang diperebutkan, seorang pemain baru saja masuk: Sony. Perusahaan elektronik, hiburan, dan jasa keuangan Jepang mengejutkan peserta Consumer Electronics Show dengan meluncurkan Konsep Vision-S. Dibangun bersama dengan pemasok otomotif seperti Bosch, Magna Steyr, dan Continental, kendaraan konsep ini menandakan niat Sony untuk mulai mengembangkan teknologi mobil.

Konsep ini memiliki dua motor listrik 200 kW yang memungkinkan untuk kecepatan tertinggi diklaim 149 mph dan waktu 0 hingga 60 hanya butuh waktu 4,8 detik. Mobil ini memiliki suspensi udara dan bobot trotoar 5180 pound, tetapi jangan mengharapkan informasi harga atau tanggal penjualan. Seperti yang dikatakan juru bicara Sony kepada The New York Times, perusahaan tidak memiliki niat untuk benar-benar membangun mobil sendiri.

Baca Juga:  Ferrari Menuju Mobil Listrik 2025

Sebagai gantinya, Vision-S adalah platform bagi perusahaan untuk mengembangkan rangkaian teknologi mobilitasnya. Itu termasuk fitur bantuan pengemudi Level 2 konsep ini seperti kontrol jelajah adaptif, perubahan jalur otomatis, dan parkir otomatis, yang diaktifkan oleh 33 sensor yang dipasang di dalam dan luar mobil. Yang paling menonjol adalah jaringan kamera, yang mewakili Sony meningkatkan bisnis kamera konsumennya yang besar untuk membangun penawaran kelas otomotifnya.

Baca juga: McLaren Speedtail Mencapai 250 MPH setelah membaca berita tentang Mobil buatan Sony yang penuh teknologi.

Vision-S juga dilengkapi radar, ultrasonik, dan solid-state LiDAR. Yang terakhir adalah yang paling menarik, karena solid-state LiDAR adalah yang lebih murah, lebih dapat diandalkan, dan lebih kompak daripada LiDAR elektromekanis tradisional. LiDAR tradisional — yang seperti radar untuk cahaya, menyediakan peta 3D yang dipindai dengan laser yang terperinci dari lingkungan mengemudi — memiliki bagian-bagian bergerak yang besar, menaikkan harga dan kompleksitas. Jika Sony dapat menghasilkan LiDAR solid-state pada skala, itu akan menjadi keuntungan besar bagi perusahaan teknologi. Tapi masuk ke pasar ini akan mahal.

Baca Juga:  McLaren Speedtail Mencapai 250 MPH

Jadi itu sebabnya sangat mengejutkan melihat Sony terjun di bidang ini. Bisnis teknologi perusahaan secara umum jauh dari pusat laba utama perusahaan — meskipun ada teknologi yang mendapat perhatian, penawaran asuransi, studio film, dan bisnis musik Sony adalah pusat laba utamanya. Namun, berdasarkan pengumuman tersebut, Sony melihat terlalu banyak peluang untuk duduk di sela-selanya.

Itu sebabnya — selain teknologi mengemudi otomatis — Sony menggunakan Vision-S untuk memamerkan teknologi lain yang dibuat untuk sektor otomotif. Di dalam, Vision-S dipenuhi dengan kamera Time-of-flight yang dapat mendeteksi gerakan dan posisi penumpang. Itu dapat digunakan untuk mengontrol layar dasbor besar dan sistem Reality Audio 360, yang keduanya meminjam dari segmen elektronik Sony lainnya.

Baca Juga:  BMW integrasi Auto Android tahun 2020

Baca juga: Struktur Gas Terbesar Bimasakti Dipenuhi Dengan Pabrik-pabrik Bayi Bintang

Plus, Vision-S selalu mendapatkan konektivitas dan lebih banyak layar di kursi belakang. Semua ini menunjuk pada ide inti dari mobil konsep: dengan keahliannya dalam elektronik konsumen dan konektivitas, Sony berpendapat bahwa ia memiliki tempat nyata di dunia otomotif.

Anda baru saja membaca berita tentang Mobil buatan Sony yang penuh teknologi di Sain Tekno Media.

Sumber: Road & Track

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini